Friday, February 17, 2012

PERHATIKAN INI TRIK KENA TILANG

Hai temen- Temen semoga bermanfaat :

Beberapa waktu yang lalu sekembalinya berbelanja kebutuhan, saya sekeluarga
pulang dengan menggunakan taksi. Ada adegan yang menarik ketika saya menumpang
taksi tersebut, yaitu ketika sopir taksi hendak ditilang oleh polisi. Sempat
teringat oleh saya dialog antara polisi dan sopir taksi.

Polisi (Pol) : Selamat siang mas, bisa lihat Sim dan STNK?
Sopir ( Sop ) : Baik Pak?

Pol : Mas tau..kesalahannya apa?

Sop : Gak pak

Pol : Ini nomor polisinya gak seperti seharusnya (sambil nunjuk ke plat nomor
taksi yg memang gak standar) sambil langsung mengeluarkan jurus sakti mengambil
buku tilang?lalu menulis dengan sigap

Sop : Pak jangan ditilang deh? wong plat aslinya udah gak tau ilang kemana?
kalo ada pasti saya pasang

Pol : Sudah?saya tilang saja?kamu tau gak banyak mobil curian sekarang? (dengan
nada keras !! )
Sop : (Dengan nada keras juga ) Kok gitu! taksi saya kan Ada STNK nya pak , ini
kan bukan mobil curian!

Pol : Kamu itu kalo di bilangin kok ngotot (dengan nada lebih tegas) kamu terima
aja surat tilangnya (sambil menyodorkan surat tilang warna MERAH)
Sop : Maaf pak saya gak mau yang warna MERAH suratnya?Saya mau yg warna BIRU
aja

Pol : Hey! (dengan nada tinggi) kamu tahu gak sudah 10 Hari ini form biru itu gak
berlaku!
Sop : Sejak kapan pak form BIRU surat tilang gak berlaku?

Pol : Inikan dalam
rangka OPERASI, kamu itu gak boleh minta form BIRU? Dulu kamu bisa minta form
BIRU? tapi sekarang ini kamu Gak bisa? Kalo kamu gak kamu ngomong sama komandan
saya (dengan nada keras dan ngotot)

Sop : Baik pak, kita ke komandan bapak aja sekalian (dengan nada nantangin tuh
polisi)

Dalam hati saya ?berani betul sopir taksi ini ?
Pol : (Dengan muka bingung) Kamu ini melawan petugas!?
Sop : Siapa yg melawan!? Saya kan cuman minta form BIRU? Bapak kan yang gak mau
ngasih

Pol : Kamu jangan macam-macam yah? saya bisa kenakan pasal melawan petugas!
Sop : Saya gak melawan!? Kenapa bapak bilang form BIRU udah gak berlaku? Gini
aja pak saya foto bapak aja deh? kan bapak yg bilang form BIRU gak berlaku
(sambil ngambil HP)

Wah ? wah hebat betul nih sopir ?. berani, cerdas dan trendy ? (terbukti dia
mengeluarkan hpnya yang ada berkamera.
Pol : Hey! Kamu bukan wartawankan! ? Kalo kamu foto saya, saya bisa kandangin
(sambil
berlalu)

Kemudian si sopir taksi itupun mengejar itu polisi dan sudah siap melepaskan
?shoot pertama? (tiba-tiba dihalau oleh seorang anggota polisi lagi )

Pol 2 : Mas, anda gak bisa foto petugas sepeti itu
Sop : Si bapak itu yg bilang form BIRU gak bisa dikasih (sambil tunjuk polisi
yg menilangnya)

lalu si polisi ke 2 itu menghampiri polisi yang menilang tadi, ada pembicaraan
singkat terjadi antara polisi yang menghalau si sopir dan polisi yang menilang.
Akhirnya polisi yg menghalau tadi menghampiri si sopir taksi

Pol 2 : Mas mana surat tilang yang merah nya? (sambil meminta)
Sop: Gak sama saya pak?. Masih sama temen bapak tuh (polisi ke 2 memanggil
polisi yang menilang)

Pol : Sini tak kasih surat yang biru (dengan nada kesal)

Lalu polisi yang nilang tadi menulis nominal denda sebesar Rp..30.600 sambil
berkata ?nih kamu bayar sekarang ke BRI ? lalu kamu ambil lagi SIM kamu disini,
saya tunggu?..

Sop : (Yes!!) Ok pak ..gitu dong kalo gini dari tadi kan enak?

Kemudian si sopir taksi segera menjalnkan kembali taksinya sambil berkata pada
saya, ?Pak .. maaf kita ke ATM sebentar ya ... mau transfer uang tilang . Saya
berkata ya silakan.

Sopir taksipun langsung ke ATM sambil berkata, ? ?Hatiku senang banget pak,
walaupun di tilang, bisa ngasih pelajaran berharga ke polisi itu.? ?Untung saya
paham macam2 surat tilang.?

Tambahnya, ?Pak kalo ditilang kita berhak minta form Biru, gak perlu nunggu 2
minggu untuk sidang Jangan pernah pikir mau ngasih DUIT DAMAI?. Mending bayar
mahal ke negara sekalian daripada buat oknum!?

Dari obrolan dengan sopir taksi tersebut dapat saya infokan ke Anda sebagai
berikut:

SLIP MERAH, berarti kita menyangkal kalau melanggar aturan Dan mau membela diri
secara hukum (ikut sidang) di pengadilan setempat.

Itupun di pengadilan nanti masih banyak calo, antrian panjang, Dan
oknum pengadilan yang melakukan pungutan liar berupa pembengkakan nilai tilai
tilang... Kalau kita tidak mengikuti sidang, dokumen tilang dititipkan di
kejaksaan setempat, disinipun banyak calo dan oknum kejaksaan yang melakukan
pungutan liar berupa pembengkakan nilai

tilang..

SLIP BIRU, berarti kita mengakui kesalahan kita dan bersedia membayar denda.

Kita tinggal transfer dana via ATM ke nomer rekening tertentu (kalo gak salah
norek Bank BUMN).

Sesudah itu kita tinggal bawa bukti transfer untuk di tukar dengan SIM/STNK
kita di kapolsek terdekat dimana kita ditilang.

You know what!? Denda yang tercantum dalam KUHP Pengguna Jalan Raya tidak
melebihi 50ribu! dan dananya RESMI MASUK KE KAS NEGARA.

info ini beritahukan teman, saudara sama keluarga Anda.

Sunday, January 22, 2012

Momma's Back

Puji syukur kehadirat-Mu atas aopa yang terjadi sama diri saya hari ini. Inilah mama yang emang saya kenal. Hari ini mama libur. Ga kaya kebanyakan weekend lainnya yang diabisin sama pulang malem dr kantor.

Mama ngajak spa. Ditempat langgana di MTC. Reservasi di jam 11 buat di datengin jam 1nya. Dua jam perawatan beres juga. Abis itu jalan-jalan. Belanja buat keperluan mama yang seminggu ga akan pulang. Di jakarta beliau tidur.

Makan-makan dan seharian itu diabisin berdua. Syukur ya Allah. Dan makasih ma, ure my everything.

Sunday, January 01, 2012

New year, New disaster

Keluarga.
Terserah orang mau bilang saya kufur, mau bilang saya ini atau itu.terserah. Saya emang gini daninilah keadaannya. Saya gapunya keluarga yang bener. Mereka semua punya urusan sendiri dan satusatunya urusan saya sama dua orang yang udah ngebesarin saya itu cuma finansial. That's all. Yang lainnyamereka kaya yang gamau denger. Gapernah ngehargain apa yang udah saya usahain walaupun emang hasilnya ga selalu bagus, tapi saya kan udah usahain secara maksimal. Lomba itu misalnya. Apa mama tanya apa kabar lombanya padahal sebelum pergi saya pamit? Sama sekali engga. Mama tanya 3hari setelahnya. Waktu saya lagi lenyehan nonton tv dibawah. Setidaknya inget. Tapi mungkin dia gatau seberapa pentingnya support, atau apalah.

Dan untuk urusan sekolah. Saya gapeduli nilai saya. Untuk apa nilai gede? Saya gapunya orang yang harus saya bikin bangga. Karena mereka juga sama sekali gapernah bangga sama setiap pencapaian yang saya dapet. Yang memuaskan sekalipun. Kalo orang fikir nilai gede untuk dirinya sendiri, saya ga gitu. Dunia ini paralel dan saya percaya.

Dan apakah di taun yang baru ini akan membaik? I hope so.


Temen.
Yah pertemenan saya kaya yang saya tulis sebelum-sebelumnya. Getting worst and worst. Ditambah lagi seseorang yang saya percaya itu ternyata bisa mangkir juga. Bikin saya ngerasa bener-bener sendiri. Saya memang sendiri. Entah jadi apadi taun yang baru ini. Apa makin ancur apa membaik.


Kadang saya fikir saya emang gapantes buat seneng. Atau seengganya senyum buat waktu yang lama. Bahagia. Atau apalah yang kayanya jadi hal yang tabu buat saya. Di taun yang baru ini. Saya gatau apa saya akan semakin ancur sampe saya mutusin buat ngakhirin idup saya atau bakal membaik. Entah.

Saturday, December 24, 2011

God, why?

Mungkin saya emang lebay aja yahgapunyatemen tetep aja segini frustasinya. Saya emang susah adaptasi sama yang ginian. Lagian ini pertama kalinya saya ngerasain.Jadi yah emang gatau caranya gimana biar ini bisa solved.

Waktu kemaren-kemaren itu saya ceritasama elga. Gatau cerita apa. Ngacapruk weh pokonya. Terus dia tanya sama saya. Dapet jarkom dari ini ga? Dapet jarkom dari itu ga? Dapet jarkom yang nanyain ini ga? Dan beberapa pertanyaan itu saya jawab cukup dengan dua huruf. Ga. 

Saya emang gapernah dapet jarkom apa-apa. Dari siapapun. Entahlah.

Ini bukan masalah saya bakal jawab, atau seberapa pentingnya pertanyaan yang jadi isi jarkom itu. Tapi ini seberapa saya diinget, atau bahkan dianggap sama orang yang ngejarkom. Gapenting sih.

Saya ga jadi nyalahin orang yang ngejarkom kenapa saya gadapet blablabla. Saya sih nyadar diri aja. Eksistensi saya emang ga diharepin kali yah. Entahlah. 

Sering saya pergi ke sini sendiri. Ke sana sendiri. Atau kemanapun saya sendiri. Dan ketika saya nyeritain tentang kesendirian itu sama seseorang, respon orang itu ada dua macem : Oh, dan kalimat cewe so care dengan bilang,''ih kenapa ga ngajak aku padahal mah? Terus kamu survive sendiri gitu ngapain aja? Gaada yang ganggu? Kamu bisa jaga diri?'' dan pertanyaan kecewe-cewean lain yang mungkin sebenernya mereka tuh omdo. Jaga perasaan mungkin yah. Dasar orang sunda.

Saya udah mulai kebiasa sih sama sendiri gini. Tapi entahlah. Rasa ingin ditemenin kadang yah ada jugalah. Adanya duo prabowo kemaren itu ngebantu psikis saya banget. Ngeluapin kortisol buat dapetin serotonin yang cukup. It work! Saya lebih banyak ketawa sama mereka. Tapi lupainlah. Proyeknya udah beres dan beres jugalah hubungan kita.

Tuhan, saya gapernah minta macem-macem. Saya ga berdoa matimatian biar papa ngebeliin mobil karena saya selalu lusuh ditempat tujuan kalo saya bawa motor. Saya juga gaminta adanya pacar yang bisa saya marah-marahin atau gimana, saya juga gaminta biar idup saya kaya pytri raja yang serba ada. Permintaan saya sederhana di setiap ibadah saya. Tuhan, saya ingin ada yang nemenin. Saya gaingin ngerasa sendiri terus kaya gini. Amiin

Friday, December 23, 2011

Seperti hari sebelumnya, saya selalu ingin cerita, tapi entah sama siapa.

Miss ya mah

Barusan saya sms mamah, mah kalo pulang nitip sabun sama shampo yah. Dan mama bales. mama lagi di puri khatulistiwa. Saya tanya. Pulang kapan? Mama jawab : Minggu.

Tiba-tiba ingin nangis. entahlah. Mama inget kapan terakhir kita nonton bioskop bareng? Mama inget kapan terakhir liburan keluarga bareng? Mama inget kapan kita sekedar keluar bareng cuma buat beli baju atau hal gapenting yang gabisa dilakuin sama orang tua lain?

Entah kenapa saya kangen mama. Kangen mama yang ga mendominasi di kantornya kaya gini. Kangen mama yang bisa lenyeh-lenyeh sama saya di hari sabtu. Atau kangen mama yang masih bisa ngerencanain belanja apa minggu ini. Kangen mama yang gila di kickfest. Dan mama saya yang dulu kemana?

Mungkin emang kebaikan finansial saya. Tapi engga buat batin saya. 

Sunday, December 18, 2011

Plagiat

Saya itu udah ngerancang masa depan saya sejak dulu. Sejak saya idup di asrama. Mau masuk Hubungan Internasional buat jadi diplomat dan gapernah berubah. Saya ingin ningkatin perkapita Indonesia dan jadi wanita berpengaruh di dunia. Dan ga berubah. Tapi nampaknya cita-cita sayalah yang merubah kamu

Kamu yang semula saya tau ingin jadi psikolog, ingin masuk jurusan psikologi, ingin jadi psikologi. Nampaknya berubah yah.

Apa yang saya jelasin waktu presentasi, apa yang jadi esai kamu, kayanya semuanya ada relevansinya yah?

Sedih banget ngeliat pengumuman itu. Rasanya saya emang gapantes buat dapetin mimpi saya. Memang mungkin UGMlah apa yang saya cita-citain, tapi entah, rasa kesel ada.

Ketika saya cerita sama salah seorang yang saya percaya, dia bilang kalau saya mungkin udah menginspirasi dia. Dan saya jawab : Inspirasi sama plagiat sama emang yah?

Dan saya benci kamu hey plagiat

Saturday, December 17, 2011

Kerumah Putri

Kerumah putri. Atas undangan mamanya. Dan turut ngundang beberapa guru yang lain.

Seneng-seneng. Tapi beda rasanya.

Sebenernya susah lumayan saya ikut kerumah putri ini. Saya disuruh rahman ngerjain karya tulis. Buat final. Tapi entahlah, saya muak juga. Saya coba ngikutin saran eka kan, salah satunya mungkin ini. But it didnt work. Gaberhasil. 

Saya gabisa seneng disana. Entahlah. Rasanya emang lebih baik saya ngerjain karya ilmiah. Disana saya rungsing gajelas. Kaya anak kecil. Maksa ridho buat ngajak cepet pulang. Ridho bilang iyaiya nanti abis putri nyanyi. Saya tambah kesel aja waktu putri terus aja ngedangdut karaokean.

Sedih jugajadi diri saya. Kemaren itu saya udahsemanget banget buat positive thinking. Tapi ternyata susah. Kebanyakan sih karena itu. hal degradasi yang gausah saya sebut apa itu. Dan hancur juga waktu ada sms gitu di layar hape biru saya. Entahlah.

Pas pulangnya liat kochas pelukan sama beberapa cewe (saya engga tentunya, entah kenapa) dia pelukan teruatama sama elga. Lama banget. Sampe nangis. Saya ngerti sih apa maksudnya. Ikut seneng aja deh. Ga sengaja saya liat mata irma. Seolah-olah saya natap dia dengan tatapan : saya-juga-pengen-seakur-dulu. Gaada lagi pendengar bacotan saya, gaada lagi yang nemenin saya main karena muaknya saya dirumah, gaada lagi yang redamin kesel saya dan ngerti ngadepin saya. Yaudahlah, anggep aja itu masa lalu kan.

Saya harusnya saadar diri. Saya masih saya yang dulu. Saya yang gaberubah dari dulu. Saya yang masih sama sejak SD dulu. Tapi rasa ini dateng terus. Entahlah. Saya kadang kesel juga sama diri saya sendiri. Mungkin ini hormon, normal, tapi lama-lama nyakitin juga. Saya ingin juga seneng kadangkadang.


Saya kangen di dengerin. Saya kangen diskusi. Saya kangen. Kangen diri saya yang entah kemana.