Thursday, July 29, 2010

#abaikan

ingin nangis, ga tau kenapa. Banyak hal yang ingin saya ceritaiin sama orang yang saya percaya. Dan saya ga tau harus percaya sama siapa.

Semua yang saya rasain ini bener-bener complicated. Ga tau gimana caranya kalo saya sampein jadi tulisan. Ga tau gimana.

Kadang saya pikir segala hal itu pake logika. Mikir kalo hal itu bukan sesuatu yang seharusnya saya rasaiin dan pikirin terus2an.

Semua perasaan itu kadang saya rasain tentang pemikiran yang seharusnya ga pernah saya rasain.

Semuanya complicated dalem pikiran saya. Mungkin orang yang baca ga akan pernah ngerti apa artinya ini dan apa maknanya itu. Ga ada yang ngerti dan ga usah ngerti.

Dunia saya udah kehilangan orangorang yang seharusnya ada.

Saya selalu berusaha mikir dengan perasaan dan ngerasa dengan pemikiran. Gitu juga sam perbuatan saya. Sampai titik lebay penghabisan juga saya selalu mikir tentang itu sebelum berbuat. Orang yang berfikir sebelum bertindak. Tapi ga selamanya itu ada sama saya.

Saya...
...saya
Sa...ya
S...aya
Say...a

Udahlah geje. Ginilah orang yang complicated.

Dan sebenernya, ini cuma buat isi waktu di tengah keboringan kimia di go. Ni guru dari kelas X emang ngebetein.

hari ini!

cape badan cape hate. Makasih buat charissa udah nmenin saya walaupun ga ada hasilnya. Dan makasih udah ngenalin sama orangorang yang baiik (mungkin :p)..

hari ini.. Sial banget yah kayanya.. Saya mau ambil barang dan orangnya malah ga ada. SIBUK mungkin. Saya ga tau. Dan itu yang paling bikin saya kesel. Sampe saya nahannahan nangis di 21 tadi. Dan akhirnya saya nangis juga selama perjalanan dr rumah cacar ke rumah saya.

Saya langsung ol. Ol skype karna saya liat dia ol fb. Dan skypenya error, entah kaarena saya belum bayar paypal, entah internetnya sableng. Pokonya error, jadi saya sama dua bebenyit itu ktemu via ym. Dan error juga. Yaudahlah, saya ngamer aja. Mau tidur tapi belum ngantuk. Minum obat tidur tapi belum ada reaksi. Jadilah saya ngenote via mobile gini karena di luar kamar dingin.

Saya belajar banyak hal dari hari ini. Mungkin saya bakal ceritain itu sama bonnie aja. Tolonglah saya ya tuhan, rehe tuh orang, ckck

Sakit peruuuuut, miren dan sesek yg sy rsain skrg. Semoga saya baik2 aja ntar.

...
...
...
...
...
...
...
...
...
...
...
...
...

Saya rieut. Rieut mikirin hal yg ga hrusnya sy pkirin. Ya tuhan saya ga mau mendem gini..

Okelah, sy mw nyiapin yg blm bwt ldks..

Dan saya benci hari ini...
Written about an hour ago · Comment · LikeGinan Aulia Rahman hidup kamu penuh penderitaan na.. apes bgt

ana harus senang dong, soalnya ana itu ada karena papah ma mamah ana senang senang
about an hour ago · Like ·

Rifana Kania makasih. Beajar yg bner di syiria! Bukannya ol waeeeee... Hhaha
48 minutes ago via Facebook Mobile

Ini saya dan ini pagi

ini saya dan ini pagi. Saya dateng jam 6.23 dari jam hitam saya. Padahal dari rumah jam 6.10, hebat kaaaan? Hhaha saya emang selalu hebat di jalanan, dan ga jarang jatuh, hha #abaikan

Orangorang masih pada belum dateng. Ada beberapa yang udah dateng tapi langsung riweuh ngerjain lks agama. Saya orangnya emang riweuh, tapi saya ga mau riweuh dalem masalah tugas. Saya udah kerjain itu sejak diperintahkan sama guru.

Tiap pagi kerudung saya bau knalpot. Itu yang bbikin charissa panggil saya cwe knalpot. Yah mau gimana lagi? Saya kan pake motor. Dan jalanan yang saya lewatin ga pernah sepi dari kendaraan yang berknalpot.

Hari ini hari terpadat di tiap minggunya. Hari ini olahraga ntar siang. Olahraga di sekolah saya emang di luar jam pelajaran. Dan nanti sore saya les sampai malam datang. Cape siih, tapi yah inilah idup. Kalo ga mau cape mati aja. Tiduran di kuburan. Ga ngeluarin tenaga kan?

Saya mau insyaf ahh sekarang. Emang sih saya ga nakal (pede). Tapi yah, resolusi bukan buat taun baru aja kan? Saya mau bikin resolusi taun ajaran baru :

Pertama. Saya akan rajin belajar. Saya kesel sama mama papa saya soalnya. Dia bilang : ana mahh di cileunyina mahh masuk kelas unggulan. Ari di dieuna mah pasti kabocot geura.'' Haduuuh, meni peureus, ckiitckiit.. Tapi diambil positivenya lah, kalo saya nilai jelek berarti mama udah ngerti sama keadaan saya di sini.

Kedua. Saya ga mau mikirin sosial. Kadang itu yang bikin saya down.

Ehh udah bel, ntar saya lanjuut,

Saturday, July 24, 2010

Intuisi Saya ga pernah sala

Ehh, sayaselalu kesel sama mereka. Dulu itu sesuatu yang pernah di banggain. Ga ada sekarang. Ahh, bodo amat. Setelah ini saya mau hapus semua nomer hape mereka. Kalo saya tanya siapa ini? Berarti kamu salah satu dari mereka itu karena saya ga pernah mau hafal nomer hape orang walaupun cuma awal atau belakangnya.Okeh saya mau jabarin tentang kekeselan itu :

Janji. Jangan pernah berjanji kalau ga niatbuat di tepati. Itu hadist. Tapi kalau dalam kasus ini saya artikan : Jangan pernah Ngerencanain kalo ga niat buat di lakuin dari awal. Yah, kalian juga tau mungkin temen saya banyak. Dari teaterlah, GOlah, SMA 21 lah, SMA 24lah, banyak deh. Kalian juga tau saya jarang ada dirumah karena selalu ada acara walaupun sekedar main bowling sama orang-orang geje. Dan ketikakalian ajak saya. Saya selalu batalin janji. Sama siapapun itu. Ahh, percuma kalian di kelas unggulan tapi ga tau apa artinya aksi = reaksi. 

Saya sudah beaksi begini dan kalian ga pernah bereaksi begini. Kalian bereaksi begitu dan itu merupakan hal yang beda buat saya. Terserahlah alibinya ini itu tapi saya juga punya banyak alibi buat ngebatalin sama kamu sebenernya BITCH,!!! Anjinggokblog naonlah maneh,!!!!

Saya sangat frontal dalam tulisan saya yang sekarang. Karena saya dalam keadaan benci memuncak. ARANJING Maneh,!!! Ms. F sama Ms. A. mungkin nanti temennya nyusul juga jadi orang jerk. 

Ini bukan soal susah di ajak main.Karena tiap hari juga saya main. Dengan orang yang beda. Tanpa kalian juga saya masih bisa main. Dan bahkan kalian itu bukan siapa-siapa buat saya. Saya ga kenal kalian sekarang. TAPI, jangan pernah ngerencanain dan bikin saya batalin rencana dengan yang lain kalo kalian GA NIAT buat ngejalanin rencana itu.

Demi apalah anjir saya kesel sama kamu kamu kamu kamu kamu. Emang ga rugi yah, kalo di benci sama saya. Jadi abaikan wehh tulisan inikalo lu baca. A.N.J.I.R. saya benci kamuuuuu,!!!! 

saya janji sama bimo. Main jam 8. Dan pasti bakalseru kalo saya barengan sama bimo. Dan kamu ajak saya. Jam 10. Kamu bilang kita pergi. Dan nampakdari tulisan sms itu kamu ga yakin. Tapi saya positive thinking aja. Dan ternyata benr. Ga tau kamu sms jam berapa dan saya baca itu jam setengah sembilan. Jam dimana bimo udah pergi ke tempat yang saya ga tau pastinya. Kabarnya mereka ke luar kota. Tapisaya ga tau dimanaitu. Dan anjiranjiranjir kamu batalin janji jam 10itu. Pasbimo udahpergi. Dan itu bukan pertama kalinya pembatalan dalam komunitas orang alay yang lebay dan jago ngacay kaya kamu kamu itu. Waktu saya punya janjisama sodara sayajuga gitu. Namun orang yang beda dalam komunitas anjir itu.

Maka, saya LUPA samakalian. Mudahkan? Makasih udah sering bikin saya dongkol. Dan saya seneng saya udah pindah. Pisah darikalian dan ngurangin kemungkinan buat sekelas sama salah seorang dari kalian (lagi)

Ini Indonesia Saya


Indonesia. Kadang saya bangga berada di dalamnya dan kadang saya sangat ngutuk siapapun yang ada di dalamnya walaupun saya termasuk itu. Indonesia.

Saya ga tau apa-apa tentang Indonesia.
Yang saya tau Indonesia itu negara paling korup ke 2 di dunia setelah Nigeria.
Yang saya tau Indonesia negara dengan kejahatan tertinggi ke-3 di dunia setelah Africa dan Africa Selatan.
Yang saya tau Indonesia itu negara paling Miskin ke-4 setelah Ethiophia, Zimbabwe dan India.
Yang saya tau Indonesia itu negara paling kaya sumber daya alamnya setelah Saudi Arabia.
Yang saya tau Indonesia itu salah satu negara yang SIM-nya ga di terima di banyak negara karena Indonesia sangat terkenal sama nepotismenya (negara lain ga percaya kita bisa dapet SIM dari hasil test).
Yang saya tau Indonesia itu pengirim tenaga kerja terbanyak di dunia.*
Saya emang ga tau apa-apa. Indang-undang dasar aja saya ga hafal isinya.

Dari hal yang saya tau di atas, Indonesia selalu di atas 5 besar dari ranking seluruh dunia. Kudu bangga teu sih?

Saya ingin bilang sama anda hey orang yang mimpin Indonesia. Siapapun anda.

Saya ingin bilang, kenapa lebih diutamain pembangunan fisik daripada mental? Lagian fisik Indonesia itu belum apa-apa di banding negara lain yang lebih ngutamain mental. Indonesia masih banyak orang yang miskin. Naha pemerintah teh hayooooooh weh ngabangun jalan layang, pelabuhan ini itu, bangunan pencakar ini itu. Da nu matak di nilai ku negara lain mah lain bangunanna mun rakyatna mariskin mah!

Huuufth, Pembangunan moral. Ya, harusnya itu yang lebih diutamain di sini. Liat tuh Malaysia. Dulunya mereka lebih bawah dari kita. Kenapa sekarang lebih maju dari kita? Dan guru saya bilang karena Malaysia ngutamain pembangunan moral daripada fisik.

Saya fikir kalo pembangunan fisik itu bakal berdiri sendiri kalo mentalnya udah di bangun.

Dan kadang saya ga habis pikir sama cara pikir orang-orang yang punya pengaruh di Indonesia. Sampe dokter sekalipun.

Semua orang mungkin udah tau kalo Indonesia masuk dari 5 besar negara termiskin di dunia. Tapi taukah kalo obat generik indonesia adalah obat TERMAHAL di asia. Moral macam apa orang yang ngurusinnya?

Malu. Sangat malu. Ya saya ga tau kenapa malu sama keberadaan saya di negara ini. Mungkin karena mantan saya orang malaysia (ngaruh te? hhaha)

Saya heran, '' gimana cara pikirnya para pejabat?'' kenapa indonesia ga ngolah sendiri sumber daya alamnya. Saya pikir kalo beli alat buat ngolahnya mungkin bakal lebih murah dari pada kita nyuruh ngolah tapi hasilnya kita cuma dapet bagian dari mereka. Bukan mereka yang kasih bagian dari kta.

Sudahyah. Saya mau shalat. Nanti tak lanjut argumen tentang Indonesianyah.. :p



*mun salah hapunten. yang saya tau cuma itu.

Darksideofanna


frustasi itu dateng lagi. Bikin mata saya berkaca-kaca dengan pandangan kenapa-harus-gini. Bikin saya ngedadak jadi pendiem dan ngabisin waktu dengan baca buku terus2an di kamar dalam keadaan pintu terkunci. Atau ngedadak rajin nulis di blog, dimanapun saya mau. Ngedadak bikin orang-orang sekitar saya ngerasa di musuhin sama saya padahal saya emang butuh waktu sendiri. Sendiri dan ga boleh ada seorangpun yang contact saya kalo ga mau kena imbasnya.

Saya suka memdem sampe ngeluarinnya jadi air mata dan bikin mata saya sembap kaya waktu saya nonton my name is khan. Ketika saya udah ngerasa baikan, saya nulis. Saya curhat di benda mati. Manusia cuma bisanya nyuruh sabar. Dan seharusnya mereka tau saya bukan tipe orang sabaran.

Dan ketika sabar itu udah abis, saya datengin orang yang saya percaya. Saya yakinin kebaikannya buat ngejaga rahasia saya. Saya maki di depan dia akan hal yang buat saya begini. Sampai saya cape marah-marah saya bakal diem. Saya diem dan nangis ngelamun dengan tatapan saya-mati-aja.

Beberapa waktu setelahnya saya ngerasa baikan. Saya kembali kaya biasa. Dan jangan coba-coba ngingetin hal yang bikin saya marah karena itu cuma bikin saya cape lagi dengan ngulang adat saya yang tadi.

Saya kadang mikir.. Aksi=reaksi itu teori yg bner2 ada?

Saya emang melakonis...

di paste dari fb yg ditulis pada : Thursday, July 15, 2010 at 2:29pm

The Alchemist (?)


the alchemist karya paulo coelho. Buku yang di suggest sma a ginan ke saya sebanyak 2x. Bikin saya penasaran dan nyamperin gramedia. Saya males kalo kukulibekan di palasari. ga ada seachin' monitor di sana. Dan ternyata di gramedia BSM ga ada. Beberapa hari kemudian saya ke gramedia di deket BIP. jalan merdeka bukan sih?Dan ternyata saya orang yang beruntung atau penyisaan saya ga tau. Karena buku yang saya pegang itu buku terkhir dengan tulisan disc 20% di belakangnya.

Saya baca tuh buku. Sampe khatam dua kali. Karena buku itu bikin saya mikir di tiap titiknya. Saya search tentang orang yang bikin. Kristen. Koq ngerti sama islam yah? Pokonya amazing bangetlah tuh orang! Will smith aja suka sama buku itu. Saya tulis kutipan Will smith tentang buku itu. Kurang lebih begini :

I wanna reprized the possibilities, I wanna reprized the idea and u really can make what u want. Make a choice and u just decide what is gonna be, who u gonna be, and how u do it. Just decide. And then from that point the universe gonna get u a way it was go moving like a stuff on my favorite book the alchemist by @paulocoelho and I believe I can create whatever I wanna create. I feel very strongly that we are what we choice to be -will smith-

Menurut saya sih subhanallah banget ngaruhnya sama will smith. Yang saya baca tentang will smith kalo dia ga suka baca buku. Tapi ternyata berubah karena karya paulo coelho.

Saya juga kagum sih sama buku itu. Sama penulisnya sebenernya. Ada beberapa kata yang saya garis bawahi : '' ketidakmampuan orang memilih takdir mereka sendiri. Dan pada akhirnya setiap orang akan percaya terhadap dusta terbesar di dunia.

Tapi malapetaka itu telah mengajariku memahami sabda Allah : manusia tidak perlu takut akan hal-hal yang tidak diketahui, kalau mereka sanggup meraih apa yang mereka butuhkan dan inginkan.

Masih banyak kalimat yang saya garis bawahi. Hampir sebuku malah. Karena otak saya lumayan lemot buat mikir apa maksudnya ini dan apa artinya itu. Saya kagum. Sangat kagum. Ga ngerti cara pikirnya paulo coelho. Dan saya ingin tau apa isinya otak dia kalo di belek #pertanyaanbodoh.

Saya emang aga kutu buku dan saya udah banyak baca novel. Tapi baru kali ini yang maknanya sampe dalem. Sampe saya mikir dan bikin saya sadar (sementara?).

Saya ga tau mau kasih panggilan sama buku itu apa. Entah novel atau inspirator, ayau motivator. Saya kira itu mencakup semuanya. Bikin saya mikir buat ga cape ngejar cita-cita saya. Walaupun saya ga tau apa sebenernya yang saya kejar.

Ketika saya ngedesain beberapa baju (remake baju usang) temen bilang saya pantesnya jadi jadi dsainer aja.

Ketika saya kadang bercerewet tentang baju orang tentang ini gimana atau itu gimana seharusnya menurut saya, orang bilang saya pantes jadi fashion consultant (walaupun saya baru denger istilah itu).

Ketika saya sering nulis waktu saya mau dan orang baca hasilnya, mereka bilang saya jadi novelist aja.

Ketika saya cerita kalo saya waktu kecil pernah jualan jelly sama temen-temen saya buat dapet duit lebih, orang bilang saya jadi pedagang aja.

Ketika saya seneng bikin sketsa tentang apa yang saya bilang, orang bilang saya jadi pelukis aja.

Dan banyak ketika-ketika yang lainnya. Tapi koq ga pernah ada yang nyuruh saya jadi pembalap? (lho?)

Semua ketika itu bikin saya bingung tentang apa yang saya kejar. Ahh entahlah. Saya sendiri suka kimia. Bikin saya ingin kulyah di perminyakan. Tapi saya punya visi yang saya canangkan dari dulu. Saya akan masuk HI. Jadi kedubes indo di england dan bikin kerjasama dengan perusahaan di sana dengan ngerekrut tenaga kerja dari indo. Dengan gitu, penghasilan perkapita indo bakal nambah tinggi dan sumber daya manusianya makin bagus. Terlalu muluk yah? Jadi saya tutup lembaran tentang itu dan mikir tentang yang lainnya.

Koq jadi ngelantur? Yah intinya paulo coelho itu DAHSYAAAT,!! saya saranin baca the alchemist. Will smith aja baca kenapa kamu ga? hhaha *iklan* Jamin wehh ga bakal nyesel.cuma 213 halaman tapi ga bakal kerasa. Saya jua ini lagi baca ketiga kalinya soalnya saya ingin ngerti banget apa yang paulo ingin sampein sebenernya.

Ehh, tapi sebenrnya saya masih bingung, alchemist itu apa? ahli kimia atau orang paling bijak atau apa? Bahasa saya belumsetinggi itu:P

Yu ah mari, semoga bermanfaat.
Wassalam :)

*ehh, dan makasih buat a ginan udah suggest buku itu. Nuhun. Nuhuuuun pisan.

di tulisdi fb pada :  Sunday, July 18, 2010 at 6:58pm

Hari Kemarin

hari ini. Saya maen bareng anak2 sacil td. Ga maen di rumah indri karena kita suka berisik. Mungkin sebenernya saya yang berisik tapi itulah alesannya. Maaf buat manusia2 di komplek rumah indri yang terganggu sama keberadaan saya. Bener2 bukan daerah yang humble, ckck yasudahlah. Pikiran orang beda-beda.

Saya seneng deh kumpul sama mereka tadi. Saya udah tau gimana kelakuan mereka dan begitupun sama mereka. Jadi saya ga pernah enggan buat ngelakuin ini itu yang sebenernya kelakuan asli saya. Saya tanya mereka satu satu. Pernah kalian sakit hati karena kemarahan saya? Dan seinget saya mereka jawab : mereka benci sama kelakuan saya yang satu itu tapi itulah kelakuan ana. Saya tanya : kalian suka kesel kalo saya lagi autis? Mereka : kadang kesel kadang bikin rame. Tapi itulah kelakuan ana. saya : kalian pernah kesel sama semua kelakuan saya atau sekedar ceplosan saya ga penting? Dan yang saya denger mereka jawab kalo mereka ngerasa udah biasa dan mereka ngerti kalo itu kelakuan saya. Setidaknya itu yang saya denger dari beberapa penjawab di kalangan sahabat saya.

Mereka emang bukan temen saya. Mereka sahabat saya. Sejauh ini itulah yang saya rasaiin. Saya selalu nyempetin ketemu mereka. Setidaknya seminggu sekali. Sekedar jajan dan ngobrol ringan tentang keadaan masing masing. Supaya saya bisa tau keadaan mereka dan mereka tau keadaan saya. Dan saya harap keadaan gini ga berubah. Terserahlah mereka susah di ajak main atau apa. Mereka udah sering dengerin saya juga saya bersyukur banget udah kenal sama mereka.

Mereka tau saya pasrahan. Saya tau orang.a susah nolak. Mungkin kalo saya sebut mereka itu terlalu lebay. Sebenernya dia. Sukur2 kalo mereka juga ngerti. okeh saya lanjut. dia tau kalo saya kayak begitu. Saya ga pernah ngerti gimana caranya nolak perintah orang lain. Lain hati lain ucap. Saya munafik? Mungkin itulah saya. Ketika mereka suruh ini, pasti saya lakuin ini. Mungkin inilah jiwa indonesia. Jiwa di jajah. Tapi ga begitu saya sebenernya.

Sebenernya saya kesel sama orang egois yang nyuruh saya demi kepentingan dia yang sebenernya ga ada ngaruhnya sama sekali sama kepentingan saya. Malah nyusahin saya. Saya ga suka. Tapi dengan hal itu, saya cuma bisa cerita sama orang. Nangis di depannya sambil maki orang yang ngejajah saya dan kembali di jajah. Saya juga ga ngerti sama kepribadian saya. Dan kata-kata salah seorang sahabat saya sangat NANCLEB di hati saya. Yang isinya begini : ana itu kadang keliatan sangat kuat dan kadang keliatan sangat lemah. Yah, emang itulah saya. Makasih udah mau ngertiin saya.

Sekarang banyak tugas. Tapi sahabat itu tetep sahabat. Nemenin saya dalem keadaan apapun. Tanpa alesan dan tanpa bahasan. Syukurlah dulu saya ga terpatok sama beberapa orang.

Saya pernah tanya sama temen SD saya. Kalo saya masuk kelompok ini atau itu (nama di sensor)? Dan dia jawab : ana mahh asa kemana-mana juga gabung. Saya pernah tanya sama salah satu sahabat saya dari sacil. Dan jwabannya sama. Walaupun waktu itu orang bilang saya punya sesuatu yang orang bilang gank. Itu gank pertama dalem idup saya dan saya harap jadi yang terkhir. Hal itu cuma bullshit buat saya. Saya punya banyak teori buat ga bikin gank berdasarkan pengalaman saya sendiri. Terserah orang mau bilang apa tentang opini saya. Tapi itulah saya. Punya gank atau ga ya itu terserah orang. Saya cuma nyaranin orang buat berbaur.

Saya bingung nih sama keadaan saya sekarang. Saya punya temen banyak dan pasti saya akan berbaur. Ga akan PERNAH lagi seumur hidup saya. Saya janji saya usahain. Punya kelompok gitu cuma bikin yang lainnya kekucilin. Bikin wawasan kita ga luas dan masih banyak kerugian lain.

Saya ga suka sama orang yang benaluin saya walaupun itu temen saya. Suruh saya ini itu pinjem saya ini itu. Karena saya bukan tipe orang yang suka ngemanjain orang. Malah sebaliknya.

Semua orang udah tau kelakuan saya. Kalo saya pendiem berarti adaa yang ga beres sama saya. Saya emang pemendam kadang-kadang.

Udah ahh, geje gini notenya. Saya lagi ga ada dvd yg hrus sy tonton. G ada komik atau novel yang harus saya baca jadi saya nganggur gini .walaupun tugas emang numpuk tapi malem minggu bukanlah waktu yang tepat.

Wassalam. Kalo ada yang geje disini. Karena itulah kelakuan saya. Kalo kamu ngerasa risih abaikan. Malah kalo ga terlalu penting ga usah baca aja sekalian. Makasih.


Buat yang baca : kasih saya koreksian tentang kelakuan saya dong biar saya bisa bikin diri saya jadi lebih baik.


*di paste dari fb.

Sunday, July 18, 2010

The Alchemist

the alchemist karya paulo coelho. Buku yang di suggest sma a ginan ke saya sebanyak 2x. Bikin saya penasaran dan nyamperin gramedia. Saya males kalo kukulibekan di palasari. ga ada seachin' monitor di sana. Dan ternyata di gramedia BSM ga ada. Beberapa hari kemudian saya ke gramedia di deket BIP. jalan merdeka bukan sih?Dan ternyata saya orang yang beruntung atau penyisaan saya ga tau. Karena buku yang saya pegang itu buku terkhir dengan tulisan disc 20% di belakangnya.

Saya baca tuh buku. Sampe khatam dua kali. Karena buku itu bikin saya mikir di tiap titiknya. Saya search tentang orang yang bikin. Kristen. Koq ngerti sama islam yah? Pokonya amazing bangetlah tuh orang! Will smith aja suka sama buku itu. Saya tulis kutipan Will smith tentang buku itu. Kurang lebih begini : 

I wanna reprized the possibilities, I wanna reprized the idea and u really can make what u want. Make a choice and u just decide what is gonna be, who u gonna be, and how u do it. Just decide. And then from that point the universe gonna get u a way it was go moving like a stuff on my favorite book the alchemist by @paulocoelho and I believe I can create whatever I wanna create. I feel very strongly that we are what we choice to be -will smith-

Menurut saya sih subhanallah banget ngaruhnya sama will smith. Yang saya baca tentang will smith kalo dia ga suka baca buku. Tapi ternyata berubah karena karya paulo coelho.

Saya juga kagum sih sama buku itu. Sama penulisnya sebenernya. Ada beberapa kata yang saya garis bawahi : '' ketidakmampuan orang memilih takdir mereka sendiri. Dan pada akhirnya setiap orang akan percaya terhadap dusta terbesar di dunia. 

Tapi malapetaka itu telah mengajariku memahami sabda Allah : manusia tidak perlu takut akan hal-hal yang tidak diketahui, kalau mereka sanggup meraih apa yang mereka butuhkan dan inginkan.

Masih banyak kalimat yang saya garis bawahi. Hampir sebuku malah. Karena otak saya lumayan lemot buat mikir apa maksudnya ini dan apa artinya itu. Saya kagum. Sangat kagum. Ga ngerti cara pikirnya paulo coelho. Dan saya ingin tau apa isinya otak dia kalo di belek #pertanyaanbodoh.

Saya emang aga kutu buku dan saya udah banyak baca novel. Tapi baru kali ini yang maknanya sampe dalem. Sampe saya mikir dan bikin saya sadar (sementara?). 

Saya ga tau mau kasih panggilan sama buku itu apa. Entah novel atau inspirator, ayau motivator. Saya kira itu mencakup semuanya. Bikin saya mikir buat ga cape ngejar cita-cita saya. Walaupun saya ga tau apa sebenernya yang saya kejar. 

Ketika saya ngedesain beberapa baju (remake baju usang) temen bilang saya pantesnya jadi jadi dsainer aja. 

Ketika saya kadang bercerewet tentang baju orang tentang ini gimana atau itu gimana seharusnya menurut saya, orang bilang saya pantes jadi fashion consultant (walaupun saya baru denger istilah itu).

Ketika saya sering nulis waktu saya mau dan orang baca hasilnya, mereka bilang saya jadi novelist aja.

Ketika saya cerita kalo saya waktu kecil pernah jualan jelly sama temen-temen saya buat dapet duit lebih, orang bilang saya jadi pedagang aja.

Ketika saya seneng bikin sketsa tentang apa yang saya bilang, orang bilang saya jadi pelukis aja. 

Dan banyak ketika-ketika yang lainnya. Tapi koq ga pernah ada yang nyuruh saya jadi pembalap? (lho?)

Semua ketika itu bikin saya bingung tentang apa yang saya kejar. Ahh entahlah. Saya sendiri suka kimia. Bikin saya ingin kulyah di perminyakan. Tapi saya punya visi yang saya canangkan dari dulu. Saya akan masuk HI. Jadi kedubes indo di england dan bikin kerjasama dengan perusahaan di sana dengan ngerekrut tenaga kerja dari indo. Dengan gitu, penghasilan perkapita indo bakal nambah tinggi dan sumber daya manusianya makin bagus. Terlalu muluk yah? Jadi saya tutup lembaran tentang itu dan mikir tentang yang lainnya.

Koq jadi ngelantur? Yah intinya paulo coelho itu DAHSYAAAT,!! saya saranin baca the alchemist. Will smith aja baca kenapa kamu ga? hhaha *iklan* Jamin wehh ga bakal nyesel.cuma 213 halaman tapi ga bakal kerasa. Saya jua ini lagi baca ketiga kalinya soalnya saya ingin ngerti banget apa yang paulo ingin sampein sebenernya.

Yu ah mari, semoga bermanfaat.
Wassalam :)

*ehh, dan makasih buat a ginan udah suggest buku itu. Nuhun. Nuhuuuun pisan.

Saturday, July 17, 2010

Saya dan ga tau siapa dia..

Seseorang itu. Ga tau saya siapa dia. Yang jelas orang pikir saya sahabatnya. Yang jelas orang bilang saya satu-satunya orang yang deket dia. Sampe akhirnya saya sadar. Yah, saya cuma di manfaatin, huahhahahaha, anjrit bangetlah tuh orang! lagu Bryan Adams yang U've been a friend for me bneran jadi soundtrack saya sekarang!! hhahahahahasu saya udah kenal kamu,!! hhahahahahanjir,!!!


akhir2 ini dunia saya kelam..

Thursday, July 15, 2010

heyheeeeey,!!!!

Heh kamu,!! Ahh, rese nih saya udah kenal kamu,!! Nyesel,!! Harusnya saya emang ga pernah tau kalo kamu ada di dunia ini,!!

Kamu baca darksideofanna di note fb saya? Itu bneran kejadian sekarang karena kamu!

Saya ga pernah habis fikir sama cara fikirnya kamu. Kamu itu maunya apaaaaaa?! Sok perhatian tapi ternyata cuma ngasih harepan yang gantung sama saya. Okeh. Mungkin saya emang ngarepin kamu. Mungkin saya emang selalu inget kamu. Ngebela-belain ngusir ngantuknya saya karena kamu. Buat kamu. Dan kamu malah nyakitin saya.

Hmm, gni yah, sbenernya salah juga dari saya karena saya punya niat metik strawberry yang lain. Tapi mau gimna lg? Sy ngerasa ga enak di gantung-gantung terus.. Dan kamu dateng. Udah kaya pahlawan pake jubah aja yang siap nolongin saya (apaa sih) hha. Ya, mungkin saya suka sama kamu. Ga tau apa alesannya. Yah mungkin karena kamu bijak dan sayaa selalu suka samaa orang yang kaya gitu.

Saya tau itu bukan harepan karena mungkin kammu emang penyayang kaya apa yang di lakuin sama idola kamu. Aksi = reaksi. Ketika kamu beraksi kaya gitu, saya jugaa bereaksi kaya gini. Tapi kayanyaa saya yang nganggep terlalu berlebih.

Yah, saya kangen di perhatiin. Yah, saya kangen di dengerin cerita-ceritanya. Yah, saya kangen merhatiin orang. Yah, sayaa pikir kamu itu.. :')

saya ga mau kamu cuma harepan. Kamu selalu bisa ngemotivasi saya. Ngasih dampak yang bagus buat saya. Saya ingin kammu karena kamu lain. Sayaa harap harepan itu ga cuma harepan.
Udahlah saya ksel idup di dunia gini gini terus

Udah...

Udah ga pernah da lagi yang merhatiincerita-cerita saya..

Udah ga ada lagi yang nemenin insom saya...

Udah ga ada lagi yang bilangsabar sama saya...

Udah ga ada lagi yang bisa saya curhatin...

Udah ga ada lagi semuanya...

Saya harap punya pengganti...

Dan...

Saya ingin ada yang merhatiin cerita-cerita saya (lagi)...

AnnisAditya

Saya kesel sama dua orang yang namanya Annisa dan dua orang yang namanya Adit.

Cerita tentang Annisa. Yang satu olo-olo yang satu sok dewasa. Sok berlaga ngelindungin saya padahal saya tau kalo saya lebih bisa ngejaga diri. Setidaknya dalam hal aurat. Saya tau. Saya tau itu. Saya bersyukur udah jauh dari mereka berdua. Bersyukur. Sangat bersyukur. Entah apa jadinya kalo saya bareng mereka. Saya kadang ingin nangis. Nangis padahal ga tau kenapa alesannya. Yang jelas saya kesel sama duo annisa itu. Ksel. Sangat kesel. Yah mungkin saya sendiri sekarang. Mungkin saya ga ada siapa-siapa jadi saya selalu di kasih gencatan sama mereka. Saya ga suka orang yang suka rengek-rengek sama saya. Tanpa cwo pun saya bisa ngelindungin diri. Saya selalu tersinggung sama apapun yang kalian bilang. Yang kalian ucapin dan kalian tau itu untuk saya.

Emang ga ada yang bisa ngerti saya di dunia ini. Ga ada yang mau karena saya cuma seonggok orang yang ga berguna sama sekali di mata mereka...

Ya udahlah...

Saya emang rapuh. Dan daun kering itu akhirnya jatuh juga. Tanpa ada dahan atau ranting yang mengikatnya.

Ya mungkin di mata kamu saya sendiri. Tapi saya punya seseorang yang ngegantungin saya. Dan dengan keadaan kalian yang selalu buat hal memuakan bikin pemikiran saya mengenai kejamnya dunia itu L.E.N.G.K.A.P,!!!!

Saya benci duo Annisa,!!!


Duo Aditya. Heh aditnya yang pernah nyelingkuhin saya! saya masih dendam sama kamu. Entah sampai kapan dendam ini bakal ada. Karena kamu sangat memuakan,!!!

Dan aditya yang satunya ga begitu memuakan karena dia sahabat saya.

Wednesday, July 14, 2010

okeeeh!!!

Ga jadi nyanjung kamunya. saya kira kamu beda. throw up strawberry.

Ga tau!!

Tiba-tiba saya lemes. Langsung deg-degan dan mata saya berkaca-kaca dengan tatapan 'kenapa harus gini?' yah walaupun saya tau emang saya bukan ngaruhan akan hal itu. Dan ga hal itu bikin saya mikir, saya itu pengumpul strawberry yg ga pernah memakannya sebuahpun. Karena ga ada yang bisa berhentiin saya. Termasuk apa itu yang saya harap sebelumnya. Dan ini bikin saya meyakinkan... Kalau saya sangat benci dunia...

Sunday, July 11, 2010

The other stranger

Saya ga ngerti sama perasaan saya. Mungkin ini pertanda dari kebenaran ''sepuasnya strawberry'' dalam kokologi saya. Tapi saya pikir ini beda. Seseorang yang mungkin selalu memotivasi saya. Bukan dengan gombalan, bukan juga dengan materi. Tapi dengan teori.

Tapi ga tau apa ini sebenernya. Ga posesif kaya azriel, ga gombal kaya adit, dan ga cuek kaya tian.

Ahhh, mungkin ini cuma perasaan saya aja. Mungkin. Mungkin.

Karena semua itu ga mungkin. Ga mungkin. Ga mungkin.

Semoga Allah ngasih saya petunjuk...

Wednesday, July 07, 2010

SDPN Setiabudhi

Tadi baru aja reunian, tapi ga dateng semua siih, cuma temen deket.a made aja. kaya mahesa, kunkun, sudyana, haikal, sama deski. Ya mungkin sengaja gitu karena made emang dateng dari luar kota. Ngomong-ngomong tentang made, dia pernah jadi masa kecil saya jyang culun, whahhahaha, saya emang pernah suka sama dia dulu. Ahh, namanya juga anak keciil, belum ngerti apa artinya suka itu apa. Mungkin karena dia anak baru dan dia sebangku sama saya di empat bangku bareng muthi, sama indra.

Hhahaha, saya ngerasa culun banget waktu ketemu dia. Waktu tadi saya dateng kekaraoke dan dia langsung nunjukin luka di waktu dulu yang ngebekas sampe sekarang di tangannya. Kasian juga siih, tapi gapapalah, itung2 itu kenang2an dari saya.

Haduuuuh, culun banget saya, dan tadi itu nampaknya dia modis. dia juga bilang kalo saya berubah. Mungkin itu cuma celetukan atau apa saya ga tau. Mungkin saya yang terlalu geer nganggep semua omongan dia buat saya padahal saya tau dia bawa cwe yang jelas2an bikin dia seneng di stat tweet dia.

Udahlah. Saya juga punya cwo. Hhahaha, saya cuma membahas, bukan merasa kembali. Semoga mata made bisa membaiik.. Amiin :)

Friday, July 02, 2010

aduuuh, Ariel,!!!

Di luar, hujan gerimis masih terus turun membasahi jalanan. Terdengar deru mobil yang hingar bingar memasuki halaman. Tanpa harus mengintip, aku sudah tahu siapa yang datang. Ariel! Ya betul, aku sudah kenal sekali bunyi gaduh yang ditimbulkan oleh mobilnya, yang telah dimodifikasi sedemikian rupa. Supaya keren katanya menjelaskan, ketika saat itu keningku mengernyit heran kala pertama kali melihatnya. Menurutku sih malah jadi aneh. Mobil yang semula rapi, mulus dan bagus kok justru dibuat menjadi serupa mobil perang. Tapi ya begitulah Ariel.

Ariel sudah menjadi temanku sejak kami sama-sama duduk di bangku SMP. Kebetulan pula rumah kami berdekatan. Dia itu suka jahil dan lebih sering membuatku dongkol dengan sikap-sikapnya yang suka seenaknya. Selebor dan slengekan, istilah anak sekarang. Namun herannya, walaupun sering bersikap menyebalkan, tapi ternyata dia itu ngangenin juga. Terkadang aku malah merasa kehilangan kalau dalam beberapa hari tiba-tiba dia menghilang, tidak menelepon atau datang berkunjung ke butikku.

“Eits, lagi nggambar atau ngapain sih, kok bengong gitu lo?” teguran Ariel membuyarkan lamunanku. Aku hanya nyengir menanggapinya, kemudian celingukan melihat dengan siapa lagi dia datang.
Ariel duduk santai di sofa kecil, di samping meja kerjaku.
“Nape lo ngeliatin gue kaya gitu?” tanyanya sambil menatapku.
“Enggak papa. Cuma penasaran aja tadi. Sama siapa lo? Sendiri?” balasku.
Ariel mengangguk tak acuh. Dicomotnya kue coklat di atas piring kecil yang terhidang di atas mejaku.
“Kirain lo bawa siapa lagi buat dikenalin”, kataku sambil mengerling kepadanya.

Ucapanku bukan tanpa alasan, tetapi memang didasari rasa heran sekaligus penasaran saja. Aku tidak habis mengerti, bagaimana bisa dia membagi hati kepada beberapa wanita sekaligus dalam satu kurun waktu kehidupannya.
Dua tahun lalu, saat Ariel datang kepadaku menyampaikan kabar bahwa dia telah memutuskan untuk menikahi Diba, aku sempat merasa lega. Oh, akhirnya petualangannya mencari cinta telah berakhir. Bukan apa-apa. Aku tahu persis, Diba itu adalah wanita kesekian yang sudah dipacarinya. Ariel memang kerap gonta ganti pacar.

Aku mencoba berpikir secara positif saja dan memilih untuk tidak menghakiminya. Menurutku saat itu sikapnya masih wajar-wajar saja. Dia masih muda, pintar dan berasal dari keluarga yang berkecukupan. Maka kuanggap kelakuannya itu sebagai usahanya untuk mencari yang terbaik, sebelum menentukan pilihan akhirnya.

Namun serentak pandanganku terhadapnya berubah, ketika setelah menikah, ternyata petualangan cintanya tidak juga berakhir. Bahkan semakin menjadi-jadi! Beberapa bulan setelah Diba melahirkan anak pertama, buah cinta mereka, Ariel datang kepadaku, mengenalkan seorang wanita. Namanya Inge. Wanita ini merupakan mantan teman kerjanya di sebuah bank, sebelum Ariel keluar dan bekerja mengelola perusahaan milik keluarganya sampai sekarang. How come?

Belum usai rasa heran menderaku, beberapa bulan kemudian Ariel sudah muncul lagi di hadapanku, membawa seorang wanita lain. Kali ini aku tidak sempat mencatat dengan baik jati diri wanita tersebut, karena hanya berselang beberapa minggu, Ariel hadir mempertontonkan kemesraannya yang lain dengan sosok wanita baru. Alamak!
Yang benar-benar membuatku takjub adalah penjelasan yang diberikannya kepadaku, saat kulayangkan sebuah pertanyaan “Kok udah ganti lagi? Dikemanain yang kemarin?”
“Masih ada. Ini cewek gue yang ketiga. Namanya Melissa. Cantik gak menurut lo?” jawabnya santai.
Aku terperangah. Ya ampun, bagaimana mungkin ada tiga orang pacar sekaligus satu orang istri menempati sisi-sisi ruang hatinya dalam waktu yang bersamaan.
“Hah? Gak salah denger tuh gue?” balasku setengah menjerit.
Ariel cuma cengengesan dan memilih untuk tidak menjawab.
Aku bukan saja merasa heran, tapi naluri kewanitaanku mulai tersentuh perih. Miris melihat kelakuannya.
“Ya ampun Riel, apa sih yang lo cari?” tanyaku lagi.
Ariel lagi-lagi hanya mengangkat bahu tak acuh, sambil tersenyum geli melihatku. Menyebalkan!
“Terus mereka, cewek-cewek itu, saling kenal dan tau satu sama lain?” tanyaku penasaran.
“Ya enggaklah. Gila apa?” jawabnya dengan wajah mengkal.
“Jadi sama aja lo bohongin mereka semua dong?” balasku tidak kalah sengit.
Lagi-lagi dia hanya mengangkat pundaknya tak acuh. “Ah, gue gak merasa ngebohongin mereka kok”.
“Terus si Inge, Melissa sama siapa tuh namanya yang satu lagi, mereka tau lo udah merit?”

Ariel mengangguk mantap. Kutepuk dahiku dengan rasa heran yang berkepanjangan. Kuperhatikan wajahnya dengan pandangan ganjil. Ariel memang tidak bisa dikategorikan jelek, tapi kalau dibilang cakep, ya masih banyak lelaki lain yang jauh lebih tampan darinya. Postur tubuhnyapun tidaklah istimewa. Tingginya sedang-sedang saja. Namun demikian, aku tidak dapat memungkiri, bahwa ada sesuatu yang lain di dalam dirinya, yang menyebabkan dia terlihat menarik dan tidak membosankan. Entah apa. Mungkin itu yang dinamakan karisma.

Seperti kukatakan tadi, sikapnya yang sering tampak tak acuh dan suka seenaknya itu, terkadang mungkin justru membuat para wanita jatuh hati padanya. Ada ungkapan yang mengatakan: girls are hard to resist a naughty boy. Cewek-cewek itu justru akan lebih merasa tertantang untuk merebut dan menaklukkan hati lelaki seperti Ariel, daripada lelaki pendiam dan yang sikapnya baik-baik saja. Ajaib tapi nyata!
“Gimana caranya lo ngatur kencan sama tiga cewek sekaligus, terus masih ada satu istri pula?” aku masih terus memberondongnya ingin tahu.
“Hehehe…. Gue gitu loh”, sahut Ariel sambil menepuk dadanya.
“Dulu, sebelum lo merit, walaupun lo punya banyak cewek, gue masih bisa nerima sikap lo. Karena lo enggak pernah macarin cewek-cewek itu sekaligus dalam waktu yang sama. Tapi kenapa setelah merit, kok lo malah ngelakuin hal itu sih?” tanyaku penasaran.
“Pertanyaan lo susah banget sih, Deb? Kaya ujian buat ngelamar jadi pegawai negeri kali ya?” jawab Ariel asal.
“Riel, emang nggak ada perasaan bersalah di dalam hati lo, sedikiiit aja, terutama terhadap istri lo?” tanyaku lagi, hati-hati.
Ariel memandangiku dengan wajah ganjil. Mata kami saling bersitatap. Dalam.
“Deb, gue ini sohib lo dari kecil. Gue harap lo bisa jaga rahasia ini buat lo sendiri ya?” kata Ariel serius, tanpa menjawab pertanyaanku sebelumnya.

Aku tersenyum tipis. “Yaelah, maksud lo gue bakalan nyeritain ke Diba? Kalau untuk urusan gini, lo tau gue kan, gak bakalan usil dan comel ke sana sini. Maleslah. Walaupun sejujurnya, gue gak setuju sama kelakuan lo itu”.
“Good”. Ariel mengacungkan jempolnya sambil tersenyum.
“Gue juga gak tau, Deb. Apa yang sebenernya bikin gue nekad macarin mereka semua. Itu terjadi begitu aja. Gue ketemu mereka, ngobrol deket, terus ngerasa cocok. Lalu timbullah rasa sayang gue. Kebetulan mereka juga merasakan hal yang sama kaya gue rasain. Jadi klop. Gue berat buat milih salah satu dari mereka. Masing-masing punya kelebihan yang berbeda-beda”, Ariel menjawab panjang lebar. Matanya tampak menerawang jauh. Mungkin dia sedang membayangkan kelebihan-kelebihan dari pacarnya itu satu persatu.
“Satu hal yang jadi prinsip gue, Deb. Gue nggak akan macarin cewek yang udah jadi istri orang”, kata Ariel lagi.
“Tapi kalo mereka tau udah lo duain, tigain bahkan empatin gitu, kan bakalan runyam. Apalagi kalo yang tau duluan justru Diba. Rumah tangga lo bisa kacau. Sayang kan, Riel?”
“Yaa kalau emang harus begitu jalannya, ya udah gue terima aja. Abis gimana dong? Udah jadi resiko gue”, jawaban Ariel benar-benar di luar dugaanku. Santai sekali kesannya.

Kuhela nafas panjang. Sekali lagi kutatap wajahnya dalam-dalam. Walaupun sudah tahunan berteman dengannya, aku masih tetap tidak dapat memahami cara berpikirnya yang demikian tidak lazim menurutku.
“Lo belum jawab pertanyaan gue tadi. Lo nggak ada rasa bersalah udah nyakitin hati istri lo?” tanyaku lagi. Rasa penasaran membuatku memberanikan diri untuk terus mengulitinya.
“Enggak tuh. Kan dia nggak tau. Jadi ya gue enggak nyakitin dia”.
“Tapi kalau dia tau?” serangku lagi.
“Ya jangan sampai tau dong”, jawaban Ariel justru membuatku terdiam. Speechless.
*****
Kujalankan mobil perlahan memasuki halaman parkir Resto Mini. Tampak beberapa mobil terparkir di sana. Terik sinar mentari dengan garang membakar kilap mobil yang berjejer rapi tersebut.

Hari ini sebenarnya aku ada janji untuk bertemu, makan siang di sebuah café, dengan seorang calon pembeli besar butikku. Namun tiba-tiba janji itu dibatalkan. Maka segera kuputar arah menuju restoran ini.

Resto Mini sudah menjadi tempat langgananku untuk makan siang selama ini, karena letaknya tidak jauh dari lokasi butikku. Namun kesibukanku selama beberapa bulan terakhir mengurusi butik baruku di Bali, tidak terasa telah menumbuhkan rasa rindu yang menggelegak, untuk mencicipi lagi berbagai menu masakannya yang lezat-lezat.
Kumatikan mesin setelah kuparkir mobil dengan rapi di pelatarannya. Namun kuurungkan niatku membuka pintu mobil, ketika pandanganku terantuk pada sosok sepasang pria dan wanita yang sedang berpelukan mesra, berjalan beriringan memasuki restoran. Kupicingkan mata untuk memperjelas pandangan. Tidak salah lagi. Dia memang Ariel! Dan lagi-lagi dia sedang bersama wanita lain.

Kuambil hape dari dalam tasku, lalu kepencet sebuah tombol membuat nada panggil.
“Hai Deb, apa kabar? Lagi dimana lo?” suara Ariel terdengar ramah, di seberang sana.
“Heh, lo lagi jalan sama siapa tuh?” semprotku tanpa basa basi lagi.
“Hehehe… Udah lama gak ketemu gue, kok lo masih punya radar aja, sampai tau-tauan kalau gue lagi sama cewek”.
Jawaban Ariel dengan nada canda seketika terdengar begitu memuakkan di telingaku.
“Gue sekarang lagi ada di parkiran Resto Mini. Lo bisa keluar sebentar nemuin gue kan?” balasku dengan nada serius.
“Ups, ada apa sih neng? Serius bener kedengerannya”, Ariel membalas.
“Udah buruan. Gue tunggu sekarang ya. Thanks”, jawabku sambil mematikan hape.

Kutarik nafas panjang dan berat. Mataku gelisah memperhatikan pintu restoran yang masih tetap tertutup. Menghitung detik demi detik yang berlalu, melaju kencang mengiringi detak jantungku.

Ketegangan wajahku agak melumer, sesudah kulihat bayangan Ariel berjalan keluar dari dalam restoran. Matanya tampak berputar, mencari-cari. Dia melemparkan senyum ketika kubunyikan klakson mobilku pelan. Ariel berjalan santai menghampiri mobilku.
Ariel membuka pintu dan masuk ke dalam mobil. Aroma wangi segar tubuhnya segera menyergap hidungku.
“Apa kabar, Deb? Gimana Bali? Asik?” tanya Ariel menggagas percakapan.
“Biasa aja”, jawabku singkat. Terdengar agak ketus.
“Kenapa sih lo, Deb?” tanya Ariel lagi dengan wajah keheranan.
“Tolong lo jelasin ke gue. Siapa cewek yang sama lo tadi?”
“Masak lo nggak ngenalin? Itu kan Dayana?” jawab Ariel. Terlihat sinar kebanggaan pada raut mukanya. Gubraakk!!
“Iya, gue tau itu Dayana. Semua orang yang nonton tivi, pasti juga kenal dia. Yang gue mau tau, dia itu siapa lo?” Aku tidak dapat menyembunyikan lagi emosiku yang menjejak keras.
Ariel meringis. “Gue udah putus sama Ria dan Melissa. Jadi sekarang gue pacaran sama Dayana. Yaa… Udah hampir enam bulan ini deh”.
“Riel, lo waktu itu bilang, kalau lo enggak akan macarin istri orang kan?” tanyaku sambil menatapnya tajam.
“Iya sih gue maunya juga gitu. Abis gimana dong? Gue nggak bisa nolak perasaan sayang yang muncul di hati gue”. Sayang? Aku mendengus kesal. Sinis.
“Kapan sih Riel, lo akan berhenti?” tanyaku lagi. Terdengar putus asa.
“Aduh Deb, jangan nanya gitulah. Gue cuma kepingin nikmatin hidup aja. Udah yuk, turun. Gue kenalin lo sama Dayana”, ajak Ariel dengan bersemangat.
Aku menggeleng pelan. Tiba-tiba saja selera makanku menguap. Hilang.
“Enggak ah. Gue mau balik ke butik aja. Migren gue kumat”, jawabku memberi alasan.
“Yaelah, udah nyampe sini ya lo makan aja dulu, baru balik kantor. Perut kosong bisa bikin kepala tambah pusing lho”, balas Ariel penuh perhatian.
Aku menggeleng sekali lagi. “Enggak. Gue mau balik aja. Udah gih, lo turun sana, udah ditungguin kan”.
“Uh, dasar keras kepala! Yo wis, sampai ketemu lagi ya. Hari Minggu besok, lo dateng ya ke rumah? Ulang taun Darrel”.
Kulempar senyum dengan enggan.

Ariel turun dan berlari kecil menjauh meninggalkanku. Kutatap punggungnya dari tempat dudukku di dalam mobil.
Terbayang kembali di benakku bayangan Mas Seno kala meregang nyawa. Serangan jantung dan stroke membuat kami harus merelakannya pergi, berpulang menghadap Yang Maha Kuasa. Kepergian kakak iparku itu – kakak dari Wibi, suamiku – terasa begitu menyakitkan, karena terjadi begitu mendadak, dipicu oleh peristiwa keributan yang terjadi sebelumnya dengan istrinya. Istri Mas Seno, Dayana, tersangkut skandal yang menghebohkan dengan seorang pejabat tinggi. Padahal demi Dayana, Mas Seno sebelumnya sampai rela menceraikan istri dan meninggalkan anak-anaknya. Mas Seno terlalu naïf mengartikan cinta dan pesona yang ditawarkan oleh seorang Dayana. Cinta yang tidak diimbangi dengan ketulusan dan kesetiaan, tetapi lebih banyak dicetuskan oleh keserakahan untuk menguasai materi.
Kuhembuskan nafas dengan berat. Mengusir kegalauan yang menerjang sanubariku. Entah kepada siapa aku harus menaruh iba. Ariel atau justru Dayana?

Kukibaskan jauh-jauh rasa sakit pada kepalaku yang terasa berdenyut-denyut memikirkan jawabannya. Kumundurkan mobil dan kutinggalkan halaman parkir Resto Mini, yang sedang menjadi saksi peraduan dua hati, yang sedang dimabuk asmara yang tiada bertepi. Duh, Ariel..!!
******