Saturday, December 24, 2011

God, why?

Mungkin saya emang lebay aja yahgapunyatemen tetep aja segini frustasinya. Saya emang susah adaptasi sama yang ginian. Lagian ini pertama kalinya saya ngerasain.Jadi yah emang gatau caranya gimana biar ini bisa solved.

Waktu kemaren-kemaren itu saya ceritasama elga. Gatau cerita apa. Ngacapruk weh pokonya. Terus dia tanya sama saya. Dapet jarkom dari ini ga? Dapet jarkom dari itu ga? Dapet jarkom yang nanyain ini ga? Dan beberapa pertanyaan itu saya jawab cukup dengan dua huruf. Ga. 

Saya emang gapernah dapet jarkom apa-apa. Dari siapapun. Entahlah.

Ini bukan masalah saya bakal jawab, atau seberapa pentingnya pertanyaan yang jadi isi jarkom itu. Tapi ini seberapa saya diinget, atau bahkan dianggap sama orang yang ngejarkom. Gapenting sih.

Saya ga jadi nyalahin orang yang ngejarkom kenapa saya gadapet blablabla. Saya sih nyadar diri aja. Eksistensi saya emang ga diharepin kali yah. Entahlah. 

Sering saya pergi ke sini sendiri. Ke sana sendiri. Atau kemanapun saya sendiri. Dan ketika saya nyeritain tentang kesendirian itu sama seseorang, respon orang itu ada dua macem : Oh, dan kalimat cewe so care dengan bilang,''ih kenapa ga ngajak aku padahal mah? Terus kamu survive sendiri gitu ngapain aja? Gaada yang ganggu? Kamu bisa jaga diri?'' dan pertanyaan kecewe-cewean lain yang mungkin sebenernya mereka tuh omdo. Jaga perasaan mungkin yah. Dasar orang sunda.

Saya udah mulai kebiasa sih sama sendiri gini. Tapi entahlah. Rasa ingin ditemenin kadang yah ada jugalah. Adanya duo prabowo kemaren itu ngebantu psikis saya banget. Ngeluapin kortisol buat dapetin serotonin yang cukup. It work! Saya lebih banyak ketawa sama mereka. Tapi lupainlah. Proyeknya udah beres dan beres jugalah hubungan kita.

Tuhan, saya gapernah minta macem-macem. Saya ga berdoa matimatian biar papa ngebeliin mobil karena saya selalu lusuh ditempat tujuan kalo saya bawa motor. Saya juga gaminta adanya pacar yang bisa saya marah-marahin atau gimana, saya juga gaminta biar idup saya kaya pytri raja yang serba ada. Permintaan saya sederhana di setiap ibadah saya. Tuhan, saya ingin ada yang nemenin. Saya gaingin ngerasa sendiri terus kaya gini. Amiin

Friday, December 23, 2011

Seperti hari sebelumnya, saya selalu ingin cerita, tapi entah sama siapa.

Miss ya mah

Barusan saya sms mamah, mah kalo pulang nitip sabun sama shampo yah. Dan mama bales. mama lagi di puri khatulistiwa. Saya tanya. Pulang kapan? Mama jawab : Minggu.

Tiba-tiba ingin nangis. entahlah. Mama inget kapan terakhir kita nonton bioskop bareng? Mama inget kapan terakhir liburan keluarga bareng? Mama inget kapan kita sekedar keluar bareng cuma buat beli baju atau hal gapenting yang gabisa dilakuin sama orang tua lain?

Entah kenapa saya kangen mama. Kangen mama yang ga mendominasi di kantornya kaya gini. Kangen mama yang bisa lenyeh-lenyeh sama saya di hari sabtu. Atau kangen mama yang masih bisa ngerencanain belanja apa minggu ini. Kangen mama yang gila di kickfest. Dan mama saya yang dulu kemana?

Mungkin emang kebaikan finansial saya. Tapi engga buat batin saya. 

Sunday, December 18, 2011

Plagiat

Saya itu udah ngerancang masa depan saya sejak dulu. Sejak saya idup di asrama. Mau masuk Hubungan Internasional buat jadi diplomat dan gapernah berubah. Saya ingin ningkatin perkapita Indonesia dan jadi wanita berpengaruh di dunia. Dan ga berubah. Tapi nampaknya cita-cita sayalah yang merubah kamu

Kamu yang semula saya tau ingin jadi psikolog, ingin masuk jurusan psikologi, ingin jadi psikologi. Nampaknya berubah yah.

Apa yang saya jelasin waktu presentasi, apa yang jadi esai kamu, kayanya semuanya ada relevansinya yah?

Sedih banget ngeliat pengumuman itu. Rasanya saya emang gapantes buat dapetin mimpi saya. Memang mungkin UGMlah apa yang saya cita-citain, tapi entah, rasa kesel ada.

Ketika saya cerita sama salah seorang yang saya percaya, dia bilang kalau saya mungkin udah menginspirasi dia. Dan saya jawab : Inspirasi sama plagiat sama emang yah?

Dan saya benci kamu hey plagiat

Saturday, December 17, 2011

Kerumah Putri

Kerumah putri. Atas undangan mamanya. Dan turut ngundang beberapa guru yang lain.

Seneng-seneng. Tapi beda rasanya.

Sebenernya susah lumayan saya ikut kerumah putri ini. Saya disuruh rahman ngerjain karya tulis. Buat final. Tapi entahlah, saya muak juga. Saya coba ngikutin saran eka kan, salah satunya mungkin ini. But it didnt work. Gaberhasil. 

Saya gabisa seneng disana. Entahlah. Rasanya emang lebih baik saya ngerjain karya ilmiah. Disana saya rungsing gajelas. Kaya anak kecil. Maksa ridho buat ngajak cepet pulang. Ridho bilang iyaiya nanti abis putri nyanyi. Saya tambah kesel aja waktu putri terus aja ngedangdut karaokean.

Sedih jugajadi diri saya. Kemaren itu saya udahsemanget banget buat positive thinking. Tapi ternyata susah. Kebanyakan sih karena itu. hal degradasi yang gausah saya sebut apa itu. Dan hancur juga waktu ada sms gitu di layar hape biru saya. Entahlah.

Pas pulangnya liat kochas pelukan sama beberapa cewe (saya engga tentunya, entah kenapa) dia pelukan teruatama sama elga. Lama banget. Sampe nangis. Saya ngerti sih apa maksudnya. Ikut seneng aja deh. Ga sengaja saya liat mata irma. Seolah-olah saya natap dia dengan tatapan : saya-juga-pengen-seakur-dulu. Gaada lagi pendengar bacotan saya, gaada lagi yang nemenin saya main karena muaknya saya dirumah, gaada lagi yang redamin kesel saya dan ngerti ngadepin saya. Yaudahlah, anggep aja itu masa lalu kan.

Saya harusnya saadar diri. Saya masih saya yang dulu. Saya yang gaberubah dari dulu. Saya yang masih sama sejak SD dulu. Tapi rasa ini dateng terus. Entahlah. Saya kadang kesel juga sama diri saya sendiri. Mungkin ini hormon, normal, tapi lama-lama nyakitin juga. Saya ingin juga seneng kadangkadang.


Saya kangen di dengerin. Saya kangen diskusi. Saya kangen. Kangen diri saya yang entah kemana.

Friday, December 16, 2011

All You have to do just adaptate with yourself

Mungkin itu juga yang pernah fandi bilang sama saya. It just usual thing. Ordinary. Saya ancur gini karena saya emang pertama kalinya ngerasain ini. Saya cuma harus membiasakan diri dengan keadaan baru yang mungkin akan mengharuskan saya jadi penganut carpe diem. Saya bisa tanpa mereka. Tanpa kamu, tanpa di dengar dan tanpa seorang pendengar. I dont need a friend to rely on. YEAAAHHHHHH!!!!

Among Multitasking

Ngerjain dua karya ilmiah sih. Yah gapapalah. Mood saya tadi berantakan banget sampe nangis gajelas pulang sekolahtadi. Karena celetukan Rachman yang bikin saya lumayan JLEB, diem daaaaaannnn. Mikir for a long time. Hal yang jarang banget saya lakuin. Otak saya kepake. Dan rada sakit hati

Pulang sekolah itu saya parkirin motor. Makan, minum. Drapdrapdrap, saya ke atas. Sesekali cek hape dengan obrolan yang gaberubah sejak beberapa minggu lalu. Karya Ilmiah. Banting tas buat rebahan di kasur. Nyamannya kalo kaya gini. Tapi entahlah, saya pengen nangis tadi itu. Jenuh kali yah, makanya tadi Grata ngesugest saya buat refreshing. Hal sama yang pernah Ginan sugest sama saya waktu saya jenuh. And Thanks Grata for ur great advice. Miss u so bad my beeeeessstttttttttt

Saya nyalain playlist saya yang gaberubah. Simpleplan. Mulai dari album pertama sampe album terakhir itu saya teriak-teriak. Dengan nangis. Apalagi pas lagunya I'm just a kid. waktu liriknya nunjukin kalimat : I think I got a lot of friend but I don't hear from them. Yaudahlah.

Liat blognya Dita itu bikin mood ancur tadi ilang. Gatau deh besok bakal lagi atau engga. Besok ketemu rachman lagi uwoooooo. Sebelumnya maaf sih saya yang emang diem yang ngejadiin muke saya (tambah) jelek dan memunculkan sifat asli saya. JUTEK. Dan implementasinya si Rachman ngomongnya nyeplos. Okelah forget it. Coba ngerti aja dia becanda.

Saya emang sering banget kufur nikmat. Bahkan bukunya Nick Vujicic aja ga ngebantu saya untuk bersyukur. Banyak banget hal yang ga saya syukurin. Mulai dari sosialis saya yang ancur, pacar yang gapunya, keluarga yang entah kemana, temen deket yang gapunya juga. Yang semua hal itu ngemanisfetasiin saya jadi manusia pemendem yang sering gampang sakit hati dan sering mikirin hal yang gapenting kaya tadi.

Sosialis oh itu. Ini terakhir kalinya saya mikirin yang beginian laaahhh.

Sosialis saya itu gaseancur ini waktu saya masih punya pacar. Masih punya azril yang emang mau jadi pendenger setia saya. Yang ga tahan banting walaupun dia tau sifat asli saya. Dan ga juga seancur ini waktu saya masih deket sama kalian hey wahai Jonge. Terutama Grata. I do missing of you all. Tapi emang ga ngefek sih yah saya sama kalian jadinya yah begini aja. Saya cuma bisa ngeratap sendiri.

Harusnya saya bisa lebih mandiri. Fikir mungkin nanti kalau kuliah saya bisa aja lebih luntang lantung dari ini.

Okelah, lanjutin ritual saya tentang multi tasking tadi. Saya mau ngerjain karya ilmiah dulu yah babaaaayyyyy :* (ga ngerti kenapa pengen pake emot cium, hahaha)

Thursday, December 15, 2011

Ucap Seorang Lelaki Pada Pujaan Hatinya

Kau boleh saja berkata aku gagal mencintaimu


Aku gagal mendapatkan hatimu
Kau bahkan boleh bilang bahwa aku gagal berpaling darimu
Tapi bolehkah kutambahkan, bahwa kegagalan itu
Adalah kegagalanku yang terindah?


Aku, tidak lantas jatuh hati dengan penampilanmu, molek rupamu, ayunan tanganmu
Tidak serta merta hatiku takluk mendengar suaramu
Tidaklah mengapa bila alismu tidak indah, atau gigimu tidak rata
Sebuah kebenaran bila cinta didefinisikan sebagai sebuah keterbiasaan
Aku terbiasa mendengar tawamu, gurauanmu, saranmu
Aku terbiasa melihat binar di matamu
Boleh jadi ada banyak orang mengatakan rupamu ayu, senyummu indah, badanmu ramping….
Tapi lalu bagaimana bila kamu bersedih?
Bagaimana bila jerawat tumbuh di mukamu?
Aku toh tidak mempedulikan sampulmu
Bila aku terbiasa nyaman denganmu, kenyamanan itu pulalah alasanku untuk menginginkanmu; kenyamanan yang buruk dan kegagalan yang indah: aku tak bisa mendapatkanmu


Kau perlu tahu
Lelaki tidak seharusnya jatuh; memohon pertolongan dan uluran tangan untuk bangkit berdiri
Kami bisa berdiri sendiri tanpa mengeluh
Tapi lain ceritanya bila kami jatuh pada kubangan cinta
Kami tidak serta merta bisa berdiri, gadis
Bila pada dongeng pengantar tidur diceritakan pangeran menolong puteri,
Maka ada saatnya pula kami ingin ditolong puteri, dalam hal cinta



Cinta memang tidak bisa dipaksakan, aku tahu persis
Tapi bila nanti, ada seorang lelaki yang mencintaimu
Dan hatimu pula terpautnya,
Tulus kudoakan semoga kau senantiasa bahagia
Semoga lelakimu tidak melihatmu dari rupa
Semoga lelakimu mencintaimu karena terbiasa
Terbiasa mendengar tawamu, terbiasa merasakan suasana hangat bersamamu
Terbiasa melihat binar di matamu….
Semoga lelakimu bisa mencintaimu hingga akhir hayat, hingga kulit tak lagi membalut tulang.

Oh God, I want that one :((

Tuesday, December 13, 2011

Jangan Bahas Sosial

Tadi itu pas dibagiin pengumuman keremed-an. Yah biasalah, saya di bully sama anak kelas. Terutama Arif sama  Gery. Hem.

Yang gaenak itu waktu gerry bahan jejaring sosial atau social network saya banyak karena saya gapunya temen. Itu sih gamasalh kalo sekedar bercanda dan kenyataannya saya ga gitu. Tapi dia becandanya waktu saya dalam keadaan saya lagi krisis sosialis banget. Saya emang ngerasa gapunya temen deket, so what? Ga bikin kamu mau jadi temen deket saya kan.

Yang tadi itu rada gimana juga sih, sampe mereka bilang, nanti posting geura, blablabla, padahal emang bener kan bakal aku posting, hem. Kesel deh/ Harusnya tadi itu di rekam. Saya di rempug sama banyak orang di kelas. Hem.

Booklet

Bodor siontanya, si jebenya cleno dan iisnya canteekkkkkk

Abstrak kerudung akunya, keliatan gendut akunya. Yang lain cantek deh

Overview


Jumlah pengunjung blog saya sejak kehadirannya di dunia maya. Not badlah karena yang tau blog saya yang ini cuma bisa diitung jari. Dengan postingan ga bermutu yang isinya curhatan doang, yah segini udah lumayanlah. TACEEEEEPPPPPPPPP

Allah Ga Main Dadu

Tadi itu saya ke sekolah. Pengumuman remed. Biologi saya remed, sampe ga percaya sebelumnya juga TIK saya remed. Oh maygad, itu TIK pelajaran saya kojo dr waktu SMP. Tapi udahlah abaikan, yang lalu biarlah, saya emang ga hi-tec.

Tadi itu saya pengen teriak salah satu liriknya simple plan," HOW COULD THIS HAPPEN TO ME?" di bawah hujan sambil teriak menengadah. Lebay yah. Dan disekolah ga ujan jadi ngebatalin niat saya itu.

Di kelas itu lagi musim yah ngomongin dunia paralel?

Itu sebenernya tugas tafsir saya waktu itu. Ada beberapa ayat yang nyambungin sama blackhole dan dunia paralel dalam qur'an. (lupa lagi tapinya)

Pada dasarnya Allah ga main dadu. Apapun yang terjadi itu pasti ada artinya. Mungkin saya yang waktu SMP absen 44 dan sekarang presiden ke-44 AS itu Obama yang revolusioner juga mungkin ada artinya. Habibi yang pendek dan gempal dengan saya yang pendek dan gempal juga pasti punya artinya. Bahkan hal kecil aja. Saya sama hitler lahir di bulan yang sama juga mungkin ada artinya. Allah ga main dadu. Dan saya selalu percaya itu. Makanya saya seneng banget baca biografi karena secara ga sadar mempergeer nasib saya. Ngerti kan? 

Dunia paralel. Kita gaakan ngelakuin keputusan yang salah. 

Dalam idup itu pilihan sebenernya ada dua menurut saya. Take it or leave it. Mau ga mau kita harus milih. Karena prinsip decrates pun bilang opto ergo sum. Kamu memilih, maka kamu hidup. Sama aja kan kalo di artiin pilihan kamu itu menentukan idup kamu. Tinggal pilih mana yang akan kamu take dan mana yang akan kamu leave.

Hari ini saya diremed TIK sama biologi. Rada gimana sih tapi yah cuek weh. Masa depan ga ditentuin sama nilai sekarang ko. Habibi aja pernah turun kelas karena gabagus dipelajaran bahasa Indonesia yang orang fikir paling gampang.

Allah Ga main dadu. Itu yang selalu saya inget. Dengan di remednya saya itu poasti punya arti.

Saturday, December 10, 2011

Thankies

Waktu saya gatau mau cerita sama siapa, saya cerita sama kamu. Maaf yah, dan makasih. Kadang kamu bisa ngerubah sudut pandang saya, bahwa dunia itu ga serumit yang saya kira. Kamu yang bisa ngejabarin segala sesuatunya jadi singkat, jelas dan beralasan.Tentu berlogika karena itulah ciri khasnya kaum kamu. Makasih banget. Kamu yang tau sesuatu. Kamu yang absurd tapi teratur, kamu yang. Entahlah. Kamu satusatunya temen saya yang ga mengikat tapi selalu bisa saya minta tolongin kalau saya butuh. Yah kecuali kalo saya lg manteg trs gapunya pulsa. Semoga km ikhlas atau ga denger saya. Kamu ga ekspresif sih hahaha. Dan Allah, saya bersyukur udah dikenalin sama orang segila dia [-o<

My Name's Hidden Meaning

You are wild, crazy, and a huge rebel. You're always up to something.
You have a ton of energy, and most people can't handle you. You're very intense.
You definitely are a handful, and you're likely to get in trouble. But your kind of trouble is a lot of fun.

You tend to be pretty tightly wound. It's easy to get you excited... which can be a good or bad thing.
You have a lot of enthusiasm, but it fades rather quickly. You don't stick with any one thing for very long.
You have the drive to accomplish a lot in a short amount of time. Your biggest problem is making sure you finish the projects you start.

You are loving, compassionate, and ruled by your feelings.
You are able to be a foundation for other people... but you still know how to have fun.
Sometimes your emotions weigh you down, but you generally feel free from them.

You are usually the best at everything ... you strive for perfection. 
You are confident, authoritative, and aggressive. 
You have the classic "Type A" personality.

You are very intuitive and wise. You understand the world better than most people.
You also have a very active imagination. You often get carried away with your thoughts.
You are prone to a little paranoia and jealousy. You sometimes go overboard in interpreting signals.

You are a seeker of knowledge, and you have learned many things in your life.
You are also a keeper of knowledge - meaning you don't spill secrets or spread gossip.
People sometimes think you're snobby or aloof, but you're just too deep in thought to pay attention to them.

You are very charming... dangerously so. You have the potential to break a lot of hearts.
You know how what you want, how to get it, and that you will get it.
You have the power to rule the world. Let's hope you're a benevolent dictator!

You are a seeker. You often find yourself restless - and you have a lot of questions about life.
You tend to travel often, to fairly random locations. You're most comfortable when you're far away from home.
You are quite passionate and easily tempted. Your impulses sometimes get you into trouble.

You are a free spirit, and you resent anyone who tries to fence you in.
You are unpredictable, adventurous, and always a little surprising.
You may miss out by not settling down, but you're too busy having fun to care.

You are well rounded, with a complete perspective on life.
You are solid and dependable. You are loyal, and people can count on you.
At times, you can be a bit too serious. You tend to put too much pressure on yourself.

Saturday, December 03, 2011

Aku Ingin Seorang Teman - Eka Budianta

Aku ingin seorang teman
yang senyumnya bertahan
dalam gemuruh kota dan sunyi desa
Aku ingin seorang teman
yang tidak putus-asa di musim kemarau
dan tidak sombong di musim hujan

Aku ingin seorang teman
yang nafasnya tetap teratur
dalam keributan dan keheningan
Aku ingin seorang teman
yang bisa memisahkan urusan pribadi
dan kepentingan banyak orang.

Kalau boleh aku ingin memilih teman
yang tetap berpikir jernih
di dalam keruhnya zaman
yang sanggup mendengar
pujian maupun ejekan
yang tetap punya harapan
pada saat orang lain ketakutan
yang tetap bersih dan sehat
pada saat semua jadi jorok dan sakit-sakitan

Tetapi aku tahu semua teman bisa pergi
untuk sementara atau selamanya
Seorang teman bisa berkelit,
bisa jadi pikun atau pura-pura lupa
Sementara aku sendiri juga bisa mati
sebelum rumah persahabatan
selesai kubangun untuknya.

Karena itu aku ingin seorang teman
yang bersedia tinggal di hati-kecilku
dan memberiku ruang di dalam hatinya.



copy from : Aditya Nugraha Nurtantijo

Friday, December 02, 2011

KARYA ILMIAH bakal JUARA

Semangat saya lagi menggebu-gebu banget buat ikut lomba karya tulis ilmiah. Dan omongan Pa enceng yang ngasih respon yang sangat baik itu kaya kerosene yang sangat saya butuhkan. SAYA MAKIN SEMANGET!! yakin bangetlah ini bakal menang. Dengan nadzar yang saya ucapin depan awa, dengan beberapa hal yang orang lain ga kepikiran sebelumnya, dengan semua yang kejadian akhir-akhir ini sama saya sekarang, SANGAT NGEBAKAR SEMANGAT SAYA!!

Siti Awaliyatul Fajriyah, Sani Asmi Ramdani Lestari, SE-MA-NGAT!!


Lomba yang sama Handi Prabowo dan Rachman Prabowo juga semoga menang yaaaahhhhh SE-MA-NGAT!!

fri(END)

Beberapa orang dapet jarkom waktu mau ngasih kejutan sama orang yang lainnya. Beberapa orang dapet jarkom waktu mereka mau janjian dimana mereka mau nonton. Beberapa dapet jarkom buat kumpul dirumah si ini dan ngerjain seni atau apapun. Beberapa dapet jarkom waktu mau ngelakuin hal bareng-bareng sama temennya. Dan dengan gapernah adanya jarkom buat saya, apa saya ga punya temen? 

Mereka yang gausah mikirin lagi mau pergi sama siapa kalo ada acara kelas atau acara ini. Mereka yang statnya selalu penuh sama orang yan care sama mereka atau menuhin wall cuma buat hal yang ga penting. Mereka yang selalu ketawa. Mereka yang album fotonya selalu penuh dengan senyum, dengan gaya gila sama orang yang mereka bikin seneng. Mereka yang gapernah mikirin apa yang ga seharusnya mereka fikirin kaya apa yang saya lakuin sekarang.

Itulah yang paling sering saya fikirin. Waktu di kelas gaada guru mereka bergabung sama orang yang emang biasanya mereka ajak gabung kemana-mana. Saya yang ngerasa gaada tempat buat gabung yah misahin diri. Diluar sendiri. Bukan solusi emang tapi setidaknya saya ngehindar dari masalah baru yang akan tambah rumit dan memperburuk keadaan saya.

Saya juga kadang bingung mau cerita sama siapa waktu saya ngerasa harus numpahin apa yang saya fikirin. Maaf kalau saya jadi rada sedikit ngumbar aib tentang diri saya ke siapapun yang ada di sekitar saya. Saya emang gapunya temen yang emang mau denger saya sepenuhnya. Terutama maaf saya buat fandi. Ketika saya gatau mau cerita sama siapa, dia selalu mau denger. Entah sih sebenernya dia ikhlas atau engga. Tapi itu sangat ngebantu buat sisi psikologis saya. Makasih. Dan maaf kalo saya emang gatau diri buat nyeritain hal buruk terus sama kamu. Bukan maksud jadiin kamu tempat sampah, tapi emang itulah kenyataan idup saya.

Dan kalimat itu selalu dateng sama saya. Permintaan yang nampaknya sama sekali gaakan terealisasikan.Lord, is that too much if I just wanna have someone who can listen to me carefully?

Jenuhhh

Akhir ini saya jadi lebih sering bareng dia. Dia yang pernah saya sukain selama dua taun. Pernah. Itu artinya sekarang ga lagi. Entah kenapa sekarang perasaan saya netral.

Harusnya saya seneng emang semingguan pulang sore terus sama orang itu. Tapi entahlah. Nyatanya saya emang ga begitu seneng. Biasa aja tepatnya. 

Saya malah lagi kesel sama keadaan keluarga saya. Papa yang kerjaannya marah-marah, mama yang entah dimana dan adik kaka yang sama sekali gaada pengaruhnya keberadaan mereka buat saya. 

Sebenernya saya jenuh sama keadaan saya. Entah. Tapi dengan adanya orang itu emang sedikit ngehibur saya. 

Friday, November 25, 2011

Interferensi Kehidupan dalam Satu papan

Tapi itu pulang les ga kaya biasanya saya lagi pengen makan diluar. Makan capcay di kedai langganan saya. Tempat biasa yang biasanya saya datengin sama sorah, irma, caca atau seringnya sih sendiri. Tempat yang saya tau banget pemiliknya. Tempat yang selalu ngasih semangkuk ketenangan buat saya.

Saya parkir di tempat biasa. Tapi keadaan tempat itu nunjukin hal yang sebaliknya. Ga biasa. Saya liat beberapa motor terparkir dan mobil mewahpun ada disana. Saya udah parkir dan masuk.

Gaada yang istimewa dari tempat itu. Bukan tempatmakan mewah yang saya datengin sama vira, bukan tempat makan handmade yang saya datengin sama yang lain, bukan cafe sepi yang selalu saya jadiin tempat renungan. Cuma tempat makan sederhana, berspanduk sebagai penutup di tiap pinggirannya dan tempat yang istimewa buat saya.

Saya pesen satu capcay. Kaya biasa. Banyak menu yang ditawarin disini dan beberapa menu udah saya coba tapi ga menggoyahkan saya untuk pindah hati dengan menu lain. 

Bukan mas yang biasa. Bukan pemilik kedai ini. Bukan juga yang biasa bantuin si yang empunya.

Saya ga hiraukan.

Saya duduk dan denger lagu yang emang dari tadi saya pasang di telinga saya selama perjalanan. Liat keadaan. Bapa yang pesen nasi goreng itu ada di depan saya. Dan seorang ibu lagi nunggu pesenannya buat dibawa kerumah. Nampaknya.

Bapa itu makan pelan banget. Kayanya pulang kerja. Mungkin ada masalah keluarga. Itu bisa saya liat dari rautnya dan keadaannya. Dengan mobilnya yang terparkir dan dia yang ada di depan saya pulang kantor, tentu gaakan ngelakuin ini kalau emang dia gaada masalah. Menghindar keluarga mungkin, frustasi kerjaan mungkin, entahlah.

Pesenan saya dateng. Saya minta sambel dan minum teh panas sebelum saya makan. Kaya biasa.  Menghirup aroma kuah yang udah kaya sup telur. Kaya biasa. Warna-warni sayur yang bikin lidah saya selalu terbakar walaupun berapa kali saya makan disni. Gasabar buat makan. Rasanya hambar. Ga kaya biasa. Dan gaada ati ayam di piring orange depan saya. Ga kaya biasa.

Masih sambil mikir tentang hal yang gapenting. Tentang presepsi gapenting itu, tentang hal yang bikin saya ga tenang dan tentang 4 bulan yang akan datang.

Sepasang orangitu menyembul dari balik spanduk. Duduk depan saya gantiin sibapa galau tadi. Kayanya baru nikah dan si istri belum bisa masak enak. Makanya mereka ada di depan saya.Buat makan sepiring capcay bedua dengan seporsi nasi. Ketawa mereka. Senyum mereka. Mereka bercanda. Tontonan yang indah di depan saya.

Masuk satu bapa sedikit tua. Dengan kartu identitas di sakunya. Kayanya pegawai. Masuk  melewati spanduk dengan sdikit membungkukkan badan dan diikuti oleh orang gendut berbatik di belakangnya. Cerminan strata yang berbeda.

Pesen nasi goreng spesial dua. Si pegawai itu bilang. 

Ga berapa lama si bapa gendut berbatik tadi ngeliatin sang chefnya malam ini masak. sambil menyilangkan tangan. Nampaknya baru pertama kali. Sementara itu si pegawai ambil gelas dan menuangkan teh ke dalamnya. Untuk sang atasan.

Pesanan selesai, mereka makan.Khusyu. 

Saya tebak ini tempat makan yang di sugest sama sang pegawai. Senyjm hormat di setiap katanya menghiasi kalimat yang dilontarkannya kepada sang atasan tentang tempat ini.

Ibu berpakaian kondangan itu datang dengan suaminya. Entah pesan apa. Si ibu nunggu dengan gasabaran. Mungkin dia kemleman buat masak sampai akhirnya harus beli. Buat anaknya yang mungkin baru dateng. Kaya saya.

Saya selesai. Ingin saya berlama tapi jam memang nunjukin angka yang ga bersahabat. Saya bayar. Saya fikir. Tentang perbedaan. Interfrensi kehidupan dalam satu papan. Satu papan meja yang sejak tadi dan dulu jadi saksi berbagai strata. Konstuktif dan saling membangun satu sama lain.


Thursday, November 24, 2011

Lord, Is that too much?

Lord, Is that too much if I just want have a friend who can listen to me carefully?
Is that too much if I just wanna have some fun?
Is that toomuch if I just wanna share with somebody else?
IS THAT TOO MUCH LORD?? DON'T YOU UNDERSTAND WHAT I FEELING INSIDE??

Mungkin saya emang ngakak. Mungkin saya emang masih autis depan anak kelas. Mungkin saya emang masih ga peduliin apa kata orang (nampaknya). Mungkin saya masih bisa ngobrol sama siapapun yang saya mau, curhat sama siapapun yang saya tunjuk atau apapun. Dan mungkin saya memang munafik.

Saya masih mendem tentang hal itu. Tentang beberapa hal yang saya pikir gausahsaya tulis di diary karena gaakan ngerubah keadaan. Tentang hal yang kadang bikin saya rapuh cuma buat hal kecil. Tentang hal yang sebenernya saya pengen banget ada yang dengerin apa itu.

Dan entahlah. Mungkin sampai saya gila saya bakal terus nyimpen hal ini.

Tuhan, kalau saya minta punya temen yang selalu ada buat saya, apa saya berlebihan?
STOP NGUMBAR AIB SENDIRI NAAA!!! CURHAT GAPENTING YANG CUMA BIKIN SAYA MONOLOG DEPAN ORANG!!

Buat Putri

Putri, nampaknya kamu gasuka sama saya. Itu yang saya liat dengan tatapan kamu yang kalau saya memposisikan diri saya sebagai kamu,mungkin saya juga akan benci sama diri saya sendiri. Tapi saya emang belum punya cara yang tepat buat kamu bisa terbuka sama saya.

Putri, saya denger kamu punya cita-cita ke STAN, jurusan akuntansi yah? Terus yang kamupindah haluan pengen jadi guru bahasa Inggris dengan masuk ke UPI dan kemudian kamu pindah lagi haluan yang dibuktiin dengan psikotes itu dengan jurusan manajemen yangsaya gatau tentang apa itu. Masih satu tipe kah sama akuntansi UNPAD yang pernah kamu mau?

Putri, maaf kalau saya yang ekspresif ini bikin kamu risih, saya emang pengen banget kamu berubah. Bukan maksud saya ingin ikut campur urusan temen saya atau orang lain yang mungkin sama sekali ga kamu anggep temen saking keselnya sama saya.

Putri, saya pengen ngerubah negara saya. Daydream saya yang kamu tau, buat itu saya pengen ngerubah hal yang kecil yang ada dalam ruang lingkup saya dulu. Dan sebenernyawalaupun cita-cita saya bukan mau ngerubah negara, saya masih greget buat ngeliat adanya perubahan sama diri kamu.

Putri, saya tau kamu yang aktif sama temen kamu yang di rancaekek itu dari berbagai sumber. Kamu yang bisa cekatan ngasih solusi sama pacar kamu, kamu yang banyaktemen di sana. Kenapa engga sih disini?

Putri, saya seneng deh liat kamu ngakak bareng gustaf, banreng taufik atau bareng orang lain yang kamu deket. Tapi kenapa sih gamau sama saya? Atau gamau sama kita? Dan minimalnya sama siapa aja yang termasuk dari jenis kamu di kelas.

Putri, saya pengen deh kamu berubah. Tapi entah, saya yang gabisa care dan gabisa lembut itu makin memperburuk keadaan ternyata. Bukannya memperbaiki.

Dan kadang di sela do'a saya, saya selipkan nama kamu. Walau ada jutaan nama putri di dunia, tapi Allah Maha mengetahui putri mana yang saya maksud.

Saya masih ga habis fikir : apa alasan kamu mendekkriminasikantemen rancaekek kamu dan temen sekolah

Wednesday, November 23, 2011

Just for Share When The Rains Fell Down!

Hujan dengan segala persepsi orang-orang terhadapnya, seolah sebuah jarum berusaha menembus baja. Tak peduli entah apa yang orang katakan. Andai ia dapat berteriak, mungkin yang akan terlontr adalah, “Mengapa kalian begitu membenci saya?” Satu sisi yang tak pernah tersadari, di balik dinginnya hujan dengan suara merdu nyanyian gemericik air, mungkin lebih menyenangkan untuk sejenak saja mereview kenangan yang pernah Kita rasakan. Ini lebih baik daripada mendengar beribu umpatan kekecewaan anak Adam atas hidupnya. Setiap tetes hujan yang jatuh mungkin mewakili sepenggal kenangan yang ada dalam memory Kita yang tertidur entah berapa lama.

Percayalah, hujan tak seburuk yang Kita bayangkan jika kita dapat mengkajinya lebih jauh lagi.

Monday — October 31, 2011

Waktu saya frustasi sama regu debat saya

Oke kita review tentang kejadian waktu itu. Saya yang ga kepilih sebagai pemain inti yang grata tau inilah fokusan saya. Saya yang sore itu langsung nangis ngeraung-raung sama grata di kelas. Marah yang mungkin grata udah tau saya adatnya kaya gini. Grata yang tau cara ngadepin orang keras kepala kaya saya. Grata yang kadang sadar hal tanpa saya harus cerita. Grata yang otaknya selalu transparan buat saya dan gitu sebaliknya. yang bisa saya jabaran dengan apa yang kata akon :  


If your eyes could speak, they would tell me
What you see when you’re looking at me
And if your hands can talk, they would tell me
What you feel when you’re touching on me
And if your feet could see, they would show me
how far you’ve come just to kick it  with me 


(lyric setelahnya gaada relevansinya sama saya)


 Grata yang selalu tau  isi otak saya dulu. Isi pikiran saya dan mungkin termasuk apa yang saya rasa. Grata yang ngerti dan. So hard to find a great friend like him. Okelah. FORGET IT!!

Hey Kawan, Dengarkanlah!

Pada hakikatnya, setiap manusia diciptakan dengan komposisi potensi yang berbeda. Baik itu potensi intelektual, akademi, logika, emosional, fisik, spiritual, sosial, dsb. Maka dari itulah, tidak mungkin semua manusia memiliki keunggulan di setiap potensi yang ada. Tapi pasti, disadari atau tidak, setiap manusia unggul dalam satu bidang, spesialisasi, dengan tingkat kemahiran dan keahlian yang berbeda pula. Tapi keahlian dan kemahiran ini bukanlah sesuatu yang kaku dan absolut. Melainkan lentur dan dinamis. Tidak merupakan titik tolak yang stagnasi. Tetapi berkembang dan meluas. Setiap potensi yang dimiliki seseorang dapat dikembangkan dan dipertajam. Dan itulah yang menjadi faktor perbedaan, “Siapa yang lebih ahli dan siapa yang lebih mahir dalam ruang lingkup yang sama?”

Potensi adalah satu dari sekian banyak anugerah Tuhan yang diberikan kerpada manusia. Tak hanya terbtas pada kualitas dan kuantitas yang kita miliki, sudah sepantasnya kita mensyukuri hal itu. Dan sungguh bukan hal yang mencerminkan rasa terimakasih jika kita menganggap bahwa, dengan potensi yng sama dan dengan potensi yang kita miliki, kita masih merasa jauh tertinggal atau bahkan tidak layak bersaing dengan orang lain. Beberapa orng berkata, “Saya lebih baik tidak mengambil kesemptan yang ada daripada harus menerima resiko jika terjatuh nanti.” Yah terjatuh dan menanggung resiko itu adalah kenyataan yang harus dihadapi ketik kita mengambil sebuah pilihan. Tapi, ukuran jatuh itu adalah kegagalan atau batu loncatan, tergantung pada sikap kita menempatkan diri kita. Jika kita menempatkan diri kita pada posisi negatif, maka kita tidak akan pernah melihat kesempatn dengan bak, kita akan selalu takut dan berpikir berulang kali, tapi pada akhirnya ketakutan kita yang mendominasi dan kita tidak akan memilih apa-apa, kesempatan yang mungkin akan membuat kita bangkit malah terlewatkan begitu saja. Tapi jika kita menempatkan diri kita pada posisi positif, maka yang timbul adalah sikap menerima kekalahan, lapang dada, dan berpikir positif dengan menjadikannya titik acuan untuk dpat berhasil dalam bidang yang sama dikemudian kesempatan. Sulit memang, tapi kethuilah, itu tidak begitu buruk. Hati kita akan lebih nyaman dan dingin dibndingkan harus mengumpat, mengeluh dan mencaci maki diri sendiri yang sebenarnya itulh yang membuat rasa optimismu termakan habis rasa pesimis.

Hey kawan, aku tahu pengetahuanmu yang luas itu, cara pandangmu terhadap suatu ksus, telaah duniami dan akheratmu itu. Kamu juga yang mengajarkanku bgaimana menyikapi sebuah kegagalan, memberiku pengetahuan tentang apa-apa yang tak ku ketahui, dan kamu jugalah yang membuatku berpikir untuk tetp disisi positif, tak perlu takut menerima resiko, mengasah pemikiran dengan argumen dan statement yang tajam, menjadi pemuda yang kritis tapi tidak sekedar ber-retorika belaka. Dan saya harap, efek yang saya terima juga berlaku untukmu. Janganlah kamu seperti ini.

Monday — October 31, 2011

Waktu saya frustasi sama regu debat saya

Get You Off

What's the point of being in love
What's the point of being with someone you can't have
I know exactly how this end
But some reason I can't help myself
...

(Forever the Sicknest Kids - She Likes)

Saya sih udah (barusaha) lupa. Tapi kamu selalu dateng waktu saya udah (hampir) lupa.Karena nyatanya saya emang gabisa sama sekali lupa untuk hal ini. Nampaknya saya tulis I used to love you juga gaada pengaruhnya sama sekali.

Okelah. Saya berusaha selalu hibur diri saya.Ngehibur dengan denger lagunya lover boy yang mika punya. mikir tentang apa sebenernya tujuan saya suka orang tujuan dari ngarep yang sebenernya gaada relevansinya sama sekali sama fokusan yang selalu saya keukeuhkan. Diplomat atau Increasing Indonesia's GNP. SAMA SEKALI GAADA RELEVANSINYA!!

Tapi yah emang ginilah saya. I just cant get you off my mind.

Kejadian kemarin-kemarin itu.

Jangan ngajak ngobrol saya sama sekali!! Jangan sentuh tangan saya sambil bilang hati-hati dan jangan ngebut dengan natap saya!! Jangan nanya apa kabarnya saya dan les saya!! Jangan teriak nama saya dari kejauhan cuma buat nyapa!! Jangan sok-sokan nawarin saya biar kamu nganter saya pergi les!!  JANGAN ADA DI DEPAN BATANG HIDUNG SAYA!! 

Mungkin orang pikir saya lebay, drama queen. Tapi inilah saya.Dengan kenyataan pahit yang saya milikin. Saya emang belum bisa lupain kamu.

Saya ingin lupa kamu. Karena inget kamupun cuma bikin saya ga damai satu arah samamantan temen deket saya. Bikin saya marah dan menjadikan wanita itu objek saya karena gamungkinlah kalau saya berlaku jahat sama kamu (maaf ma). Dengan saya yang ingin lupa kamu, itu artinya saya ingin damai sama temen saya itu.

Dan alangkah lebih baiknya kalau kamu bantu saya. Biar saya bisa lupa kamu dan sakit ini gaada lagi.

Saturday, November 19, 2011

Take it or leave it

Hey blog, apa kabar? Udah lama yah saya ga cerita. Tentang saya. Tentang idup saya yang warna-warni yang bikin saya punya alesan buat bikin nama itu jadi nama blog saya. 

Oke, prinsip decrates itu bilang : opto ergo sum. Kamu memilih maka kamu hidup. Bisa diartikan kalau hidup itu adalah pilihan. Dan berdasarkan Al-kitab urin-tumim itu satusatunya ramalan yang diperbolehkan. Dua jenis batu yang beda warna (biasanya item putih) buat jadi jawaban buat kita tanya yes or no question.

Take it or leave it. Itu juga yang selalu saya keukeuhkan. 

Dengan sms yang ga sengaja saya baca, dengan sifat yang berubah-ubah, dan dengan semua yang saya punya itu  bikin saya punya jawaban yang jelas untuk saya jalanin ke depannya. LEAVE IT!!

Hal kaya gini bukan prioritas buat aya fikirin di keadaan kaya gini. Saya harus fokus!! 

the positive thinker sees the invisible, feels the intangible, and achieves the impossible.

I wanna be that one.

Gausahlah mikirin hal yang gapenting kaya gapunya temen atau gaada yang mau denger. Gapenting juga kalau mereka cuma denger tanpa bisa ngerti. Bukan maksud pengen di ngertiin. Tapi emang bener sih, mungkin saya emang harus berhenti ngumbar aib sama orang.Berhenti curhat gapenting yang ngabisin waktu dan malah membuk pintu ghibah yang lain.

Saya harus bisa. Yang satu ini harus sangat dipaksain.

New Color, New Story

Ini blognya udah di obrak abrik dong jadi bagus deh ah. E-mail yang udah lebih dari satu tahun ga dibuka itu sempet error juga ternyata. Tapi Alhamdulillah deh sekarang mah udah engga. Terserah deh orang mau bilang apa. Saya mau nulis lagi disini aja. Tumblr yang kadang saya fikir ga banyak yang tau, facebook yang terlalu frontal, dan bikin saya fikir inilah yang ideal. hahaha

Wooowww, postingan terakhir itu taun kemaren yah? Its been so long. Yaudah deh. Mulai besok dan seterusnya saya posting sini aja yaaahhhhh