Saturday, December 24, 2011

God, why?

Mungkin saya emang lebay aja yahgapunyatemen tetep aja segini frustasinya. Saya emang susah adaptasi sama yang ginian. Lagian ini pertama kalinya saya ngerasain.Jadi yah emang gatau caranya gimana biar ini bisa solved.

Waktu kemaren-kemaren itu saya ceritasama elga. Gatau cerita apa. Ngacapruk weh pokonya. Terus dia tanya sama saya. Dapet jarkom dari ini ga? Dapet jarkom dari itu ga? Dapet jarkom yang nanyain ini ga? Dan beberapa pertanyaan itu saya jawab cukup dengan dua huruf. Ga. 

Saya emang gapernah dapet jarkom apa-apa. Dari siapapun. Entahlah.

Ini bukan masalah saya bakal jawab, atau seberapa pentingnya pertanyaan yang jadi isi jarkom itu. Tapi ini seberapa saya diinget, atau bahkan dianggap sama orang yang ngejarkom. Gapenting sih.

Saya ga jadi nyalahin orang yang ngejarkom kenapa saya gadapet blablabla. Saya sih nyadar diri aja. Eksistensi saya emang ga diharepin kali yah. Entahlah. 

Sering saya pergi ke sini sendiri. Ke sana sendiri. Atau kemanapun saya sendiri. Dan ketika saya nyeritain tentang kesendirian itu sama seseorang, respon orang itu ada dua macem : Oh, dan kalimat cewe so care dengan bilang,''ih kenapa ga ngajak aku padahal mah? Terus kamu survive sendiri gitu ngapain aja? Gaada yang ganggu? Kamu bisa jaga diri?'' dan pertanyaan kecewe-cewean lain yang mungkin sebenernya mereka tuh omdo. Jaga perasaan mungkin yah. Dasar orang sunda.

Saya udah mulai kebiasa sih sama sendiri gini. Tapi entahlah. Rasa ingin ditemenin kadang yah ada jugalah. Adanya duo prabowo kemaren itu ngebantu psikis saya banget. Ngeluapin kortisol buat dapetin serotonin yang cukup. It work! Saya lebih banyak ketawa sama mereka. Tapi lupainlah. Proyeknya udah beres dan beres jugalah hubungan kita.

Tuhan, saya gapernah minta macem-macem. Saya ga berdoa matimatian biar papa ngebeliin mobil karena saya selalu lusuh ditempat tujuan kalo saya bawa motor. Saya juga gaminta adanya pacar yang bisa saya marah-marahin atau gimana, saya juga gaminta biar idup saya kaya pytri raja yang serba ada. Permintaan saya sederhana di setiap ibadah saya. Tuhan, saya ingin ada yang nemenin. Saya gaingin ngerasa sendiri terus kaya gini. Amiin

No comments:

Post a Comment