Saturday, December 17, 2011

Kerumah Putri

Kerumah putri. Atas undangan mamanya. Dan turut ngundang beberapa guru yang lain.

Seneng-seneng. Tapi beda rasanya.

Sebenernya susah lumayan saya ikut kerumah putri ini. Saya disuruh rahman ngerjain karya tulis. Buat final. Tapi entahlah, saya muak juga. Saya coba ngikutin saran eka kan, salah satunya mungkin ini. But it didnt work. Gaberhasil. 

Saya gabisa seneng disana. Entahlah. Rasanya emang lebih baik saya ngerjain karya ilmiah. Disana saya rungsing gajelas. Kaya anak kecil. Maksa ridho buat ngajak cepet pulang. Ridho bilang iyaiya nanti abis putri nyanyi. Saya tambah kesel aja waktu putri terus aja ngedangdut karaokean.

Sedih jugajadi diri saya. Kemaren itu saya udahsemanget banget buat positive thinking. Tapi ternyata susah. Kebanyakan sih karena itu. hal degradasi yang gausah saya sebut apa itu. Dan hancur juga waktu ada sms gitu di layar hape biru saya. Entahlah.

Pas pulangnya liat kochas pelukan sama beberapa cewe (saya engga tentunya, entah kenapa) dia pelukan teruatama sama elga. Lama banget. Sampe nangis. Saya ngerti sih apa maksudnya. Ikut seneng aja deh. Ga sengaja saya liat mata irma. Seolah-olah saya natap dia dengan tatapan : saya-juga-pengen-seakur-dulu. Gaada lagi pendengar bacotan saya, gaada lagi yang nemenin saya main karena muaknya saya dirumah, gaada lagi yang redamin kesel saya dan ngerti ngadepin saya. Yaudahlah, anggep aja itu masa lalu kan.

Saya harusnya saadar diri. Saya masih saya yang dulu. Saya yang gaberubah dari dulu. Saya yang masih sama sejak SD dulu. Tapi rasa ini dateng terus. Entahlah. Saya kadang kesel juga sama diri saya sendiri. Mungkin ini hormon, normal, tapi lama-lama nyakitin juga. Saya ingin juga seneng kadangkadang.


Saya kangen di dengerin. Saya kangen diskusi. Saya kangen. Kangen diri saya yang entah kemana.

No comments:

Post a Comment