Sunday, January 22, 2012

Momma's Back

Puji syukur kehadirat-Mu atas aopa yang terjadi sama diri saya hari ini. Inilah mama yang emang saya kenal. Hari ini mama libur. Ga kaya kebanyakan weekend lainnya yang diabisin sama pulang malem dr kantor.

Mama ngajak spa. Ditempat langgana di MTC. Reservasi di jam 11 buat di datengin jam 1nya. Dua jam perawatan beres juga. Abis itu jalan-jalan. Belanja buat keperluan mama yang seminggu ga akan pulang. Di jakarta beliau tidur.

Makan-makan dan seharian itu diabisin berdua. Syukur ya Allah. Dan makasih ma, ure my everything.

Sunday, January 01, 2012

New year, New disaster

Keluarga.
Terserah orang mau bilang saya kufur, mau bilang saya ini atau itu.terserah. Saya emang gini daninilah keadaannya. Saya gapunya keluarga yang bener. Mereka semua punya urusan sendiri dan satusatunya urusan saya sama dua orang yang udah ngebesarin saya itu cuma finansial. That's all. Yang lainnyamereka kaya yang gamau denger. Gapernah ngehargain apa yang udah saya usahain walaupun emang hasilnya ga selalu bagus, tapi saya kan udah usahain secara maksimal. Lomba itu misalnya. Apa mama tanya apa kabar lombanya padahal sebelum pergi saya pamit? Sama sekali engga. Mama tanya 3hari setelahnya. Waktu saya lagi lenyehan nonton tv dibawah. Setidaknya inget. Tapi mungkin dia gatau seberapa pentingnya support, atau apalah.

Dan untuk urusan sekolah. Saya gapeduli nilai saya. Untuk apa nilai gede? Saya gapunya orang yang harus saya bikin bangga. Karena mereka juga sama sekali gapernah bangga sama setiap pencapaian yang saya dapet. Yang memuaskan sekalipun. Kalo orang fikir nilai gede untuk dirinya sendiri, saya ga gitu. Dunia ini paralel dan saya percaya.

Dan apakah di taun yang baru ini akan membaik? I hope so.


Temen.
Yah pertemenan saya kaya yang saya tulis sebelum-sebelumnya. Getting worst and worst. Ditambah lagi seseorang yang saya percaya itu ternyata bisa mangkir juga. Bikin saya ngerasa bener-bener sendiri. Saya memang sendiri. Entah jadi apadi taun yang baru ini. Apa makin ancur apa membaik.


Kadang saya fikir saya emang gapantes buat seneng. Atau seengganya senyum buat waktu yang lama. Bahagia. Atau apalah yang kayanya jadi hal yang tabu buat saya. Di taun yang baru ini. Saya gatau apa saya akan semakin ancur sampe saya mutusin buat ngakhirin idup saya atau bakal membaik. Entah.